Senin, 06 November 2017

How I Know

how do I know if I am falling in love or not?
every cheesy articles seems relatable to read,
every "galau-tausiyah" feels not as cheesy as I read before,
every love songs are addictive to listen,

every time I am going outside home,
I prepare a sudden meet if there will be you,
every time I wear makeup,
I want you to see that I could be more beautiful,
every time I feel alone,
I imagine if you could be here with me,
every time I see another girl chases you,
I feel insecure and want myself to stop being stupid,
every time you react of anything I did,
I exaggerate myself again,

I really hate myself when I think about you,
I feel like I am not my usual self,
I am harsh to myself to keep myself sane,
I don't want to lose my rationality just because I like you

My selfishness want me to keep my pride,
I want to stop hoping,
Even though you are annoying to always popping up in my head,
I want you to know that I am really thankful to meet you,
Because I could heal my wounded self from my past,
Sorry if I didn't treat you better,
I just want to protect my fragile heart from unwanted hope,
Because I know it will hurt myself deeply if I hope too much,
Do I have to forget about you? Let's see..

Rabu, 18 Oktober 2017

untitled

aku ini hanyalah orang yang tak pernah masuk hitunganmu,
siapalah diriku ini? hanya salah seorang pengagum dari banjirnya penggemarmu,

ibarat aku ini hanya sehelai baju di tumpukan terbawah lemari yang bukanlah menjadi favoritmu,
seolah aku ini hanyalah aspal jalanan yang kau lewati setiap hari tapi tak pernah menjadi perhatianmu,
aku ibarat secangkir kopi pahit saat kau menginginkan teh manis,
aku hanyalah angin yang kau anggap lalu saat kau mengharapkan udara segar,
aku seperti semak belukar saat yang kau cari adalah bunga,

aku sadar,
aku tidak bisa berharap apa-apa,
aku hanya sekedar mengagumimu,
bahkan menyebutmu dalam doaku pun aku takut,
aku hanya berharap Tuhan memberikanku yang terbaik,
hingga akhirnya pun ku sadari,
aku terlalu berharga untuk berharap pada sesuatu yang semu..

Selasa, 12 September 2017

hmmm (curhat)

Berhubung sekarang umur gw tidak semuda beberapa tahun lalu dan bukan lagi seseorang yang memikirkan target pada organisasi mahasiswa, skripsi, ataupun tugas kuliah, sebagai perempuan normal.. jujur gw mengakui bahwa sekitar 50-75% kegalauan yang gw rasakan adalah tentang jodoh. Setelah lulus kuliah rasanya galaunya belum sebesar ini, malah gw merasa ingin bisa settled dalam hal penghasilan, sudah S2 dsb.

Alhamdulillah... 1 tahun ke belakang ini Allah begitu baik, walaupun gw diberi kegagalan, ternyata gw diberikan nikmat rezeki yang sebelumnya tidak pernah gw sangka. Nah, inipun yang membuat gw merasa sudah cukup puas menghilangkan penasaran tentang apa yang disebut karir dan kerja keras ataupun kerja gila, mumpung masih single. Sekarang pun rasa galaunya berubah, gw rasa gw sudah cukup dalam memuaskan ego pribadi untuk merasakan kerja gila... dan beralih ke, "kapan ya kira-kira gw nikah? ada gak ya yang mau sama orang kayak gw ini?". Walaupun masih ada mimpi lain yang belum terwujud, tapi gw rasa saat ini sudah cukup sebagian ambisi itu terpenuhi.

Dulu, waktu gw masih lebih belia, sepertinya gw adalah orang yang lebih memaksakan kehendak pada takdir dan Tuhan.. tak terkecuali ketika menyukai seseorang. Tapi sekarang? sepertinya tidak. Semakin gw ngerasa kalo gw itu berharga, gw gak mau sembarangan dan pengen sama orang yang bisa menghargai dan menerima gw apa adanya aja (yang tentu sesuai dengan kriteria). Yang gw cari bukan dari segi materi ataupun harta berlimpah kok. Sama sekali bukan. Dan walaupun gw suka ke seseorang, gw gak mau lagi buat doa ke Allah spesifik dengan satu nama, biar Allah aja yang putusin siapa yang baik untuk gw, maupun gw baik untuk dia.

Seorang teman dan artikel so called nasihat cinta bilang, "yaudah kalo emang suka ya bilang aja kalo kita suka, siapa tau dia juga suka". Kok sebagai perempuan pemalu gw gak mau ya, gw gengsi :))). Toh kalopun ujungnya ga sama orang yang gw suka sekarang ya gak papa, selama gw bisa belajar menerima orang yang mau menerima gw. (ah gitulah pokoknya). Karena kadang gw berpikir kalo mencintai itu hanyalah ilusi dari sebab merasa bahwa kita dicintai. Terlebih gw hanyalah perempuan, bukan laki-laki yang lebih bebas memilih.

Lagi-lagi semakin dewasa gw harus belajar ikhlas... kalo gak semua yang gw mau bisa tercapai, dan itulah yang dinamakan takdir, dan ini hanya dunia yang sementara. :)

Senin, 05 Juni 2017

Ditilang

Ceritanya di bulan Ramadhan, gw lagi gak puasa karena siklus bulanan dan kebetulan walaupun gw udah ngebom stok buat stok jualan online Ramadhan tapi tetep aja ada yang kurang dan kehabisan kain, akhirnya gw jalan ke tanah abang. Kebetulan tanggal merah jadi gw sempatkan kesana. Awalnya gw malas repot mikirnya mending naik KRL aja, tapi gw beli banyak dan harus ke Mayestik juga. Nyetir ke Tanah Abang itu sungguh penguji kesabaran dan kelihaian mengemudi, sampe ke Tanah Abang lewat tol Bogor cuma sekitar 1jam, dan buat masuk ke parkiran dan melewati kemacetan sekitar 1.5jam -_-. Sungguh kefanaan hidup.

Setelah selesai gw beres dari tanah abang sekitar jam 15.30an dan bisa keluar dari parkiran jam 17.30an. Abis itu gw ke Mayestik nyampe pas jam buka puasa dan disana gw udah tau mau beli apa dan udah tinggal tunjuk, bayar, dan angkut. Di Mayestik gw sempet berperasaan gak enak tapi mungkin hanya sekedar karena gw lagi dapet atau emang bakal ada yang aneh-aneh. Lalu gw yang tidak ternavigasi dengan baik ini nyalain google maps untuk pulang ke Bogor dan sempet nyasar tapi reroute (dan Alhamdulillahnya lagi gak macet), gw pun lewat jalur Senayan City.

Awalnya gw kira gw bakal lewat ke jalur tempat gw biasanya nyasar wkwk, tapi ternyata beda dan akhirnya gw lurus ngikutin jalur google maps. Gw dengan taat pun menunggu lampu merah, setelah lama nunggu ternyata gw salah, itu lampu merah khusus belok kanan dan seharusnya gw lurus. Gw yang pengen cepet aja pun malah membelokkan setir ke kiri biar lurus aja, dan.... terjadilah pak pol*si nyetoppin mobil gw omg. Seketika muka gw pun pucat pasi dan bete. Orang pelit kayak gw harus banget bayar denda dan urus-urus repot. Malas banget -_-

Bapak itu pun bilang kalo gw melanggar rambu-rambu dan marka jalan blablabla. Gw dulu pernah baca broadcast tentang pertilangan harusnya pilih slip biru bukan merah tapi karena gw panik gw gak mengerti apa-apa. Dan gw pun ketakutan. Gw pun diminta menunjukkan SIM A, gw meraih dompet dan gw makin panik, karena gw sadar SIM dan kartu-kartu penting gw baru aja gw keluarin dari dompet semuanya karena gw baru aja jalan-jalan ke UK. Bapaknya pun makin menekan gw karena gw gak ada sim. Malah dia sempet nuduh kalo gw gak punya sim -_-. Enak aja, gw kan punya sim a dan c sejak lulus sma walaupun nembak wkwk. Dia bilang "Mbak juga gak punya sim kan", gw pun bilang "punya pak saya", terus dia bilang, "Lho terus kenapa gak dibawa". Dalam hati gw.. kalo gw bilang gw baru pulang jalan2 dari UK nanti dia makin menekan gw biar bayar gede, yaudah gw bilang aja gw abis jalan-jalan ke luar negeri jadi gw keluarin semua isi dokumen di dompet gw (dan emang kayak gitu kenyataannya).

Akhirnya dia pun ngambil STNK dan dia juga nambah2 nakut-nakutin gw kalo gw juga ngelanggar lalu lintas dengan bawa barang banyak dalam mobil (ya gw tau itu emang salah). Gw yang lugu dan polos ini sempet mikir kalo Bapak itu cuma ingin "menegakkan kebenaran" dan gak minta tip. Gw sangat tidak familiar atas kegiatan risywah (suap) di jalanan hahaha. Dia bilang tuntutan gw itu 1,25juta karena gw melanggar 2 pasal lalu lintas -_-. Gw pun mikir malas banget gw tanda tangan dan bayar denda langsung transfer segitu banyak.

Bapak tersebut pun akhirnya membuka topik baru dan menawarkan gw untuk bayar salah satu pasal aja ke dia langsung, yaitu 500rb atau 750rb biar dia "bantu" gw lolos (yakale gw "dermawan" pilih 750, 500 aja gw ogah). Karena gw panik gw pun bilang kalo gw cuma ada 200rb. Bapak tersebut pun maksa kalo dia gamau kalo cuma segitu, karena siapa yang nombokkin duitnya katanya. (emang bapak nombokkin siapa deh pak -_-). Dia malah sempet bilang buat transfer ke dia aja langsung. Ani pun mengeluarkan sisa 50rb di dompetnya dan akhirnya ngasih bapak itu 250rb sebagai "uang damai".

Ani pun nelpon nyokap gw dan ujungnya yang angkat bokap gw. Dia dengan selow dan santai cuma bilang "oh yaudah bayar aja, daripada repot". Despite sometimes I hate my rockhead and furious dad, in the situation like that he is always calm and wouldn't make me feel worse. Dibanding nyokap gw yang kalo diceritain malah bakal bilang "kemahalan amat 250ribu blablabla" dan malah fokus kenapa gw gak bawa sim -_- wkwk. Dan setelah kejadian itu gw menuju tol pulang gw hampir nabrak pembatas jalan busway karena ga konsen tapi gw malah ga tegang karena itu. Dodol juga gw.

Ternyata benar kata orang, "imajinasi seseorang itu terbatas terhadap sesuatu yang belum pernah mereka alami", dan itu baru saja terjadi pada diri gw beberapa hari lalu... 

Kamis, 01 Juni 2017

London Trip Day (part 1)

Awalnya pas browsing harga tiket pp ke London, paling murah itu Malaysia Airlines. Tapi setelah itu ada drama semua harga naik besoknya padahal pas malamnya gw cek masih murah :(. Eh tiba-tiba ketemua harga murah pp tanggal 12-20Mei Vietnam Airlines, 7.5juta pp. Ya udah akhirnya kita (gw dan Lady) naik pesawat ini. Pengalaman naik pesawat ini, enak dan nyaman aja kok pelayanannya sih tapi yang disayangkan makanannya sering mengandung babi, selain itu rasanya kurang cocok di lidah gw yang seringnya makan pempek ini.

Berangkat dari Soekarno Hatta flight jam 13.45 dan sampe transit di Ho Chi Minh, Vietnam sekitar jam 17.30. Sebagai jiwa muda yang haus jalan-jalan, kita pun keluar dari bandara dengan modal 110.000 Dong Vietnam hasil nuker di Soekarno Hatta 100.000 Rupiah. Pas mau keluar kita bingung mau kemana wkwk. Akhirnya kita ke Benthanh Market naik shuttle bus setelah bingung kesananya mau gimana. Dan gw senang ternyata dalam shuttle bus ada wifi gratis lohh.

Sampai benthan market gw nyari-nyari tempelan kulkas atau gantungan kunci murah buat oleh-oleh dan foto-foto. Ternyata harga-harga suvenir di Vietnam agak sadis juga sodara-sodara buat gw yang irit dan agak pelit. Gw akhirnya beli 3 biji gantungan kulkas yang paling murah seharga 8.000Dong. Daripada emak gw marah-marah karena gw ga beliin. Awalnya gw kira benthan market ini lokasinya kayak street market gitu yang kayak di Malaysia atau Singapura, tapi ternyata mirip-mirip pasar anyar atau pasar bogor bagian bawah becek dan baunya ya begitulah hehehe.

Setelah muter-muter dan lumayan capek dan harus ngejar flight lagi, kita beli eskrim milo di minimarketnya. Seingat gw ada logo halalnya di eskrimnya. Kita pun kepo-kepo dan nanya ke orang dimana bisa nunggu shuttle bus buat balik ke bandara lagi. Dan setelah ngobrol-ngobrol sama mba-mba yang lagi nunggu bus juga, ternyata dia warga negara Filipina yang lagi nemenin suaminya kerja di Vietnam dan dia tinggal di dekat bandara. Kita nungguin shuttle bus lama banget dan mba itu juga mengeluh karena kata dia biasanya tidak selama itu.

Dia pun gak sabar menunggu shuttle bus dan ngajak kita buat ikut ke taxinya. Sebenernya kita ngerasa agak takut terus dia bilang sambil nyengir "It's okay I'm good". Dalam mobil dia cerita kalo dia sendiri belum bisa bahasa Vietnam karena susah dan membingungkan, dan mendengar kita mau ke London dia bilang kalo dia sempet traveling juga ke Eropa sama suaminya dengan menyewa mobil selama jalan-jalan disana. Saking asik ngobrol gw hampir lupa nanya nama dia dan sebelum gw turun dia bilang kalo nama dia Iden. Dia bayarin taxinya 100ribu dan gw sama lady bayar sisanya wkwk. Sungguh beruntung bertemu mba-mba penyelamat dari nunggu shuttle bus di Vietnam.

Akhirnya kita pun sampe bandara dan gw sempet kebingungan mau makan apa karena kelaparan akhirnya dengan uang terbatas gw minum susu dan makan snack yang paling murah -___-. Setelah menunggu lama akhirnya kita naik pesawat dan ternyata yang paling pinggir yang duduk sebelah Lady adalah bule menurut gw ganteng tapi kata Lady tidak wangi wkwk. Pas dapet makanan gw yang udah kelaperan langsung aja makan yang penting perut keisi walau rasanya kurang cocok di lidah gw. Karena ini kali pertama gw dalam penerbangan panjang rasanya bosan banget walau udah nyoba tidur tapi kan ada saatnya terbangun dan gw yang kekurangan hiburan nonton film dan main games di layar hiburan yang ada di depan kursi gw duduk. Kulit bibir atas gw sampe berdarah saking kekeringan.

Makan kedua yang uang gw nanti-nantikan karena perut kelaparan pun datang. Dan bodohnya gw, malah pilih omelette yang ternyata babi T_T. Gw nanya bule sebelah lady dan kata dia itu emang pork. Hiks. Untungnya ada roti polosan yang bisa ngisi perut. Akhirnya setelah penantian panjang dan ga sabaran gw sampe di Heathrow. Bagi orang Indonesia seperti gw yag membuat kurang nyaman selama di Inggris itu WC klosetnya semua tanpa air. Hmmm.

Imigrasi Inggris gak repot dan awalnya sempat membuat gw khawatir semisal disuruh lepas jilbab, ternyata salah satu petugas imigrasi mereka berhijab. Karena gw pergi berdua jadi langsung aja berduaan ke loketnya. Ditanya kemana aja selain London, gw jawab ke Manchester, York, dan Durham. Bapaknya pun nanya "Why Durham?" agak bingung wkwk. "She wants to look up for Durham University", udah akhirnya dicap aja dan kita nunggu bagasi. Setelah nunggu bagasi gw sempet mau beli simcard tapi gajadi beli dan ternyata emang di luar bandara lebih murah harga simcardnya walaupun beda tipis.

Gw booking kamar melalui airbnb dan bukan hotel di daerah Stoke Newington, zona 2 di london, semalam kalau gasalah sekitar 600ribuan. Beruntungnya gw pilih rumah tersebut karena hostnya super duper detil. Dijelasin transport dari bandara step by step buat nyampe rumahnya. Sebelumnya gw beli kartu oyster dan isi saldo kartunya 30pounds buat transport selama disana. Karena disana Mustafa (pemilik rumah) lagi gaada, kita disambut temannya yang namanya Mert. Dodol juga gw nginep di tempat yang isinya cowo semua hahahah. Eh tapi ternyata ada Mba2 yg kayanya dari Turki atau Suriah gitu dari fisiknya, pas gw masak gw sempet liat satu kali.

Setelah bersih-bersih, mandi, kita akhirnya keluar ke daerah neighborhood buat beli simcard, air putih, dll. Sempet sok mampir ke taman gitu ternyata itu cemetery alias kuburan -_-. Dan ternyata tempat kita tinggal itu dekat banget sama Emirates Stadium. Akhirnya kita kesana jalan kaki dan sangat kedinginan karena cuaca lagi berangin. Dan di hari pertama sampe sekitar hari ketiga gw masih sariawan yang cukup menyiksa kalo lagi makan :(.

Setelah puas muter-muter, foto-foto dan liat-liat di daerah situ akhirnya kita balik lagi ke daerah Finsbury Park Station dan nemu toko fried chicken halal. Kita makan bentar disitu dengan niat mau menghangatkan badan juga tapi pintunya malah dibuka. Setelah makan kita pun menemukan "surga" wkwkwk alias toko one pound. lumayan kan beli makanan yang bisa sekaligus jadi oleh-oleh dengan harga murah (relatif ya, jangan selalu dikonversi ke rupiah kalo lagi jalan-jalan). 
Karena masih jetlag akhirnya kita putuskan untuk istirahat aja dulu pas sorenya di penginapan.

.......to be continued in the next parts.