Kamis, 27 Desember 2012

kesal pada diri sendiri

Ada saatnya diri ini menyesal dan kesal. Kesal pada diri sendiri. Ibarat diri ini terbagi menjadi dua sisi, sisi yang satu terus berpikir dan ketakutan, tetapi sisi lain bingung dan akhirnya terjadi begitu saja. Tuh kan, bener kata gue. Sh*t, harusnya percaya sama diri aja, pede dikit kek yan. Yang paling tau tentang diri lo sendiri kan elo yan, kenapa mesti lebih percaya sama orang lain. Yap, memang udah seharusnya gue selalu mengambil hikmah dari setiap persoalan.

Rabu, 05 Desember 2012

Pakaian Daerah Sumatera Selatan

Selalu menyukai pakaian tradisional dari Sumatera Selatan :) Bangga sama darah palembang yang ngalir di tubuh gue, walaupun dari kecil tinggal di Bogor tapi orang tua asli dari daerah sana Alhamdulillah punya kesempatan buat make baju dodot(aesan gede) pas ikutan acara kampus kemaren hahahaha

Qoutes from KCB :))

Sekalipun cinta telah kuuraikan dan kujelaskan panjang lebar. Namun jika cinta kudatangi aku jadi malu pada keteranganku sendiri. Meskipun lidahku telah mampu menguraikan dengan terang. Namun tanpa lidah, cinta ternyata lebih terang Sementara pena begitu tergesa-gesa menuliskannya. Kata-kata pecah berkeping-keping begitu sampai kepada cinta. Dalam menguraikan cinta, akal terbaring tak berdaya. Bagaikan keledai terbaring dalam lumpur, Cinta sendirilah yang menerangkan cinta dan percintaan.
(Anna Althafunnisa, Ketika Cinta Bertasbih)

Rabu, 27 Juni 2012

Twinsisterhood

Selama gw hidup, dari kecil sampe sebelum kuliah, gue selalu bareng-bareng sama kembaran gw kemana-mana. Gak perlu malu melakukan apapun kalo bareng Ani, ngomongin apapun mulai dari hal konyol sampe yang malu-maluin. Setiap hari, dari mulai bangun tidur sampe tidur malem lagi selalu batang hidung dan muka dia yang gue liat. Berantem? Itu sih udah biasa, tapi abis berantem langsung baikkan lagi. Sebelum tidur pasti kerjaan kita bergosip ria dulu sebelum tidur. Nonton drama korea sampe lupa waktu, sampe depan tv seharian, hanya waktu solat yang bikin drama korea tersebut harus di-pause. Kalo kemana-mana, ya bareng dia yang selalu gue andalkan. Bekerja sama gangguin adik bungsu gue sampe nangis. Rasanya kalo si Ina(adek gue) udah nangis tuh puaaaaaas gitu ya hihi. Belanja bareng-bareng nyari barang diskon seharian. Jalan-jalan naek mobil/motor pas gue baru bisa nyetir(soalnya si Ani gak bisa hahaha).


Sekarang kita duaan udah misah :(. Jadi keinget dulu pas hari pengumuman snmptn undangan, dia sama gue sama-sama milih ipb, gue pilih eksyar, dia pilih tekpang. Pas buka pengumuman, gue duluan yang buka dan alhamdulillah lolos sampe nangis waktu itu :D, tapi ani gak lolooos :(. Waktu itu akhirnya dia milih snmptn tulis, dan alhamdulillah dia lolos itb. Gue seneng, ikutan terharu, tapi kok, setelah kita pisah gue mulai ngerasa sedih ya? Padahal gue juga yang nyaranin dia pilih itb waktu itu, baru kerasa saat kuliah gak ada dia. Kenapa  gak bareng aja ya, padahal. Baru sekarang mikir gitu. Ngeliat anak kembar barengan di kontrakan temen ngiriiiiiiiiiii. Setiap momen yang gue lalui serasa agak beda gak ada Ani. Teringat dan rindu masa-masa saat kita menertawakan gaya orang aneh di jalan, berebut guling buat nonton tv, menceritakan segala hal konyol yang saling kami alami, saat aku menengok jika orang memanggil aku 'Ani...', serta berbagai kosakata aneh yang hanya kami berdua yang mengerti dan semuanya.


Tidak terasa setahun sudah terlewati. Nampaknya gue yang harus terbiasa sudah mulai terbiasa melalui ini semua. Saat mengingat hal konyol gue malah berpikir kalau saat itu gw bareng dia. Gue ngerti sekarang apa yang dimaksud 'Jauh di mata dekat di hati'. Ternyata begini. Walaupun kita pisah tapi gue selalu merasa dia ada di sekitar gue, apalagi saat hal konyol terjadi. Kadang seneng juga sih misah dari kembaran, gak ada lagi orang yang kepo/fudul nanya-nanya lagi, seperti bertanya "Beda berapa menit?", "Siapa yang kakak?", "Bedanya apa?", "Kenapa namanya bukan ani-ina?", "Kalo punya pacar ketuker gak?", "Sering berantem...?". Pertanyaan-pertanyaan yang membuat gue bosan dan malas untuk menjawabnya. Orang-orang bilang kami mirip, sangat mirip sehingga susah dibedakan. Tapi menurut gue, kita gak mirip loooh. Waktu matrikulasi, ada temen gue yang salah nyapa Ani dikira gue haha. 

Udah setahun kaya gini, ternyata gue bisa. Menjalani sesuatu sendiri, yang seringnya gue lakukan berdua. Sekarang udah pisah, kuliah dengan jurusan yang beda. Bidang yang sangat beda, dia mah teknik gue ekonomi. Udah gak bersaing sama kembaran sendiri, gak dibanding-bandingin nilai lagi :'). Bersaing sama saudara sendiri itu gak enak.
I hope life treats you kind. And I hope you have all you've dreamed of. And I wish you joy and happiness. But above all this, I wish you love.... You can't be replaced sistaa :')

Sabtu, 23 Juni 2012

Setahun di Asrama itu...

Pertama kali ke asrama, dianter ayah dan adek2 gw tuh bawaan banyaaaaak banget, sampe koper gede gitu haha(padahal orang bogor). Gw pun kebagian gedung A1 kamar 92, pas gw jalan ke kamarnya tuh, taram! dapet paling ujung kan. Hmmm, yaudahlah ya gw mikir enak juga kok ujung deket kamar mandi sama ga berisik soalnya jarang orang lewat. tapi kelemahannya ya sering ada sisa penncernaan kucing di pojok zzzzzzz(oke ini agak ga penting).
Waktu masuk pertama kali tuh baru 2 orang di kamar gw, kamar 92 pun baru dihuni sama gw dan Rifka(asal gresik). Pertama masuk kamar sih gw baru liat barang-barang Rifka aja ke belom liat orangnya. Sumpah waktu itu pas ditinggalin keluarga yang balik lagi ke rumah kok gw agak2,mmmmm, sedih gitu yah(padahal mah di Bogor juga). Pertama kali ketemu Rifka, orangnya kalem banget yaaah, ga kaya gw yang masuk-masuk langsung aja bawel dan banyak omong. Malam pertama tidur di asrama itu gak bisa tidur, tidur malem banget bangun pagi banget, lama-lama sih udah kebluk aja sih. Karena kamar gw pojok, jadi depan kamar gw itu gudang dan tetangga itu cuma sebelah kamar, kamar 91. Ada Yuni dari bogor dan Hana dari jepara.
Di asrama itu ada apel pagi terus pertama kali gw masuk, hmmm agak males sih ya, secara gt gw harus bangun pagi-pagi subuh terus apel aja. Karena waktu itu mah gw masih insan asrama yang baik, gw ikut terus doong :). Lama-lama sih banyakan bolosnya sih sampe lupa kapan terakhir apel.
Setelah matrikulasi baru deh 2 orang lagi dateng, ada Siffa dari bekasi sama Arini dari lampung. Kesan pertama ketemu Siffa itu, orangnya tinggi bgt. Kalo si Arini mah pertama kali dateng tuh sama ibunya dan sodaranya tapi dia mah baru besoknya nginepnya. Kesan pertama ketemu Arini,mmmmm bawel haha(peace ya Rin). Selain siffa dan arini, kamar tetangga itu ada Mita sama Nisa(bang Tion). Amah lorong kita itu amah Milla.

Peraturan di asrama yang paling sering gw langgar tuh make celana pendek. Secara gt ya kebiasaan gw di rumah kan pake celana pendek haha. Kalo mau ke wc, pasti deh celingak celinguk dulu untuk memastikan lorong 'aman'(gak ada amah haha) saat gw pake hot pants. Gw mah jarang doong ketauan, lama2 sih ketauan juga sih sampe dinasehatin waktu itu. Masih keinget pas waktu itu abis dinasehatin ada Arin (masih inget kan rin waktu itu gimana? haha).
Kalo malem di kamar tuh biasanya...
Ian: cerita-cerita dan gosipin gak jelas ke kalian
Rifka: belajar, mmm tapi sering aku ganggu ya sama cerita2 aku yang panjang bgt
Siffa: hmmmm, dengerin lagu kayanya yah? atau gosip sih bareng gw hhi
Arin: maen game pico sampe heboh banget kalo dapet duit di gamenya(hhe peace lagi ya rin)
Di kamar itu yang rapih kayanya cuman rifka doang deh ya? aku seringnya berantakan, kalo rapih paling cuma bertahan 1 hari. Di asrama kadang-kadang gw nyuci sih walaupun jaraang bgt, kalopun nyuci ya gw jemur di jendela. Abis kan kamar gw ngadep keluar jadi sama aja lah ya hha. A1 paling pojok atas itulah kamar gw(halah).
Teman, inget kan waktu bulan puasa? Kita beli makan bareng sahur bareng. Yah walaupun gw sering pulang sih. Kerasa banget ya kalo bulan puasa gak di rumah itu, bahkan pas adzan magrib aja belom tau mau makan apa. Pas maghrib ga nungguin adzan dari tv depan makanan masakan ibu tapi malah sibuk cari makan. Tapi ada kalian itu kita jadi bareng2 deh pas sahur sama buka.
Teman, inget kan saat asrama mati aer? Untung kamar kita mah sudah siap siaga sama aer di ates pintu yah hahaha. Walaupun tetep aja ga cukup buat mandi siiiih.
Jadi keinget saat soga/ngaji gedung, pasti seringnya mah kabur dehh lewat tangga ke lorong laen haha. Saat2 soga lorong gw sering protes ke amah ataupun bu rt, maaf ya amah dan bu rt aku sering bawel dan kadang pedes kalo ngomong, hhe. Makasih ya bu rt udah ngasih kesempatan aku jadi MC pas soga gedung, hhi.

Saat-saat di asrama pasti akan selalu aku inget. Baik-baik ya temen2 di tempat kosan barunya :) atau yang pp juga. Selamat yah udah bebas dari asrama loooooooooooooooh! Bersama di asrama? Together to be better!(sampe sekarang ga apal lagu2 sama karakter insan asrama)
In the end, gw minta maaf yah kalo selama ini ada kata2 yang salah, kelakuan yang salah selama di asrama :). Gw sayang kalian karena Allah :D