Rabu, 27 Juni 2012

Twinsisterhood

Selama gw hidup, dari kecil sampe sebelum kuliah, gue selalu bareng-bareng sama kembaran gw kemana-mana. Gak perlu malu melakukan apapun kalo bareng Ani, ngomongin apapun mulai dari hal konyol sampe yang malu-maluin. Setiap hari, dari mulai bangun tidur sampe tidur malem lagi selalu batang hidung dan muka dia yang gue liat. Berantem? Itu sih udah biasa, tapi abis berantem langsung baikkan lagi. Sebelum tidur pasti kerjaan kita bergosip ria dulu sebelum tidur. Nonton drama korea sampe lupa waktu, sampe depan tv seharian, hanya waktu solat yang bikin drama korea tersebut harus di-pause. Kalo kemana-mana, ya bareng dia yang selalu gue andalkan. Bekerja sama gangguin adik bungsu gue sampe nangis. Rasanya kalo si Ina(adek gue) udah nangis tuh puaaaaaas gitu ya hihi. Belanja bareng-bareng nyari barang diskon seharian. Jalan-jalan naek mobil/motor pas gue baru bisa nyetir(soalnya si Ani gak bisa hahaha).


Sekarang kita duaan udah misah :(. Jadi keinget dulu pas hari pengumuman snmptn undangan, dia sama gue sama-sama milih ipb, gue pilih eksyar, dia pilih tekpang. Pas buka pengumuman, gue duluan yang buka dan alhamdulillah lolos sampe nangis waktu itu :D, tapi ani gak lolooos :(. Waktu itu akhirnya dia milih snmptn tulis, dan alhamdulillah dia lolos itb. Gue seneng, ikutan terharu, tapi kok, setelah kita pisah gue mulai ngerasa sedih ya? Padahal gue juga yang nyaranin dia pilih itb waktu itu, baru kerasa saat kuliah gak ada dia. Kenapa  gak bareng aja ya, padahal. Baru sekarang mikir gitu. Ngeliat anak kembar barengan di kontrakan temen ngiriiiiiiiiiii. Setiap momen yang gue lalui serasa agak beda gak ada Ani. Teringat dan rindu masa-masa saat kita menertawakan gaya orang aneh di jalan, berebut guling buat nonton tv, menceritakan segala hal konyol yang saling kami alami, saat aku menengok jika orang memanggil aku 'Ani...', serta berbagai kosakata aneh yang hanya kami berdua yang mengerti dan semuanya.


Tidak terasa setahun sudah terlewati. Nampaknya gue yang harus terbiasa sudah mulai terbiasa melalui ini semua. Saat mengingat hal konyol gue malah berpikir kalau saat itu gw bareng dia. Gue ngerti sekarang apa yang dimaksud 'Jauh di mata dekat di hati'. Ternyata begini. Walaupun kita pisah tapi gue selalu merasa dia ada di sekitar gue, apalagi saat hal konyol terjadi. Kadang seneng juga sih misah dari kembaran, gak ada lagi orang yang kepo/fudul nanya-nanya lagi, seperti bertanya "Beda berapa menit?", "Siapa yang kakak?", "Bedanya apa?", "Kenapa namanya bukan ani-ina?", "Kalo punya pacar ketuker gak?", "Sering berantem...?". Pertanyaan-pertanyaan yang membuat gue bosan dan malas untuk menjawabnya. Orang-orang bilang kami mirip, sangat mirip sehingga susah dibedakan. Tapi menurut gue, kita gak mirip loooh. Waktu matrikulasi, ada temen gue yang salah nyapa Ani dikira gue haha. 

Udah setahun kaya gini, ternyata gue bisa. Menjalani sesuatu sendiri, yang seringnya gue lakukan berdua. Sekarang udah pisah, kuliah dengan jurusan yang beda. Bidang yang sangat beda, dia mah teknik gue ekonomi. Udah gak bersaing sama kembaran sendiri, gak dibanding-bandingin nilai lagi :'). Bersaing sama saudara sendiri itu gak enak.
I hope life treats you kind. And I hope you have all you've dreamed of. And I wish you joy and happiness. But above all this, I wish you love.... You can't be replaced sistaa :')

2 komentar:

  1. kepo kepo kepo ..
    nyari sodara kembar jga deh :D

    BalasHapus
  2. emang ada yang mau jadi sodara kembar lu syafii? :p :p

    BalasHapus