Rabu, 19 Juni 2013

Some Quotes I Like

"Tak ada nikmat yang lebih baik dari teman yang sholih/shalihah, yang diberi kepada seorang hamba setelah Islam. Jika dia lupa,temannya mengingatkan, jika dia ingat ia membantunya. Siapa diantara kalian mendapat cinta dari temannya hendaklah ia memegangnya, karena sungguh hal itu sangat jarang ditemukan" (Umar bin Khattab)

"Pujian itu seperti parfum. Jika dicium memang harum, tapi kalau diminum ya beracun."

"There's nothing difficult , I just need to understand."

"Harus lebih seneng pas menghasilkan uang daripada menghabiskan uang biar cocok jadi wirausaha" (Ayah)

"Ya Allah, jadikan diriku lebih baik daripada sangkaan mereka, janganlah Engkau hukum aku karena ucapan mereka dan ampunilah aku lantaran keridaktahuan mereka." (Abu Bakar Ash-Shidiq ra)

"Kita terlihat baik bukan karena kita emang baik, tapi karena Allah telah menutup aib kita masing-masing."

"Sesungguhnya syariah itu bertujuan untuk mewujudkan kemaslahatan di dunia dan di akhirat." (kalo gak salah Asy Syatibi)

"Jangan bersedih.. Karena sesungguhnya dunia terlalu rendah untuk menjadikan kau bersedih" (Aidh Al Qarni, La Tahzan)

"Terkadang orang itu menyebalkan karena terlalu baik."

"Don't promise when you're happy, don't reply when you're angry, and don't decide when you're sad."

"Buat apa sih? Buat apa orang2 suka pada kita atas sesuatu yang sesungguhnya bukan kita. Atas sesuatu yang tidak sungguh kita lakukan. Memakai topeng. Pemanis kalimat. Menjaga image. Penuh kepentingan, udang dibalik batu. Apa enaknya hidup begitu. Lebih baik apa adanya, terus terang, meski itu membuat sebagian orang salah paham dan bahkan membenci kita. Tetapi itu adalah sesungguhnya kita." (Tere Lije)

"Aku mencintai orang-orang shalih, meski aku bukanlah bagian dari mereka, dan aku membenci para pemaksiatNya meski aku tak berbeda dari mereka" (Asy Syafii)

"Apalah artinya beda pendapat, pertengkaran kecil, atau salah2 kata. Persahabatan itu jauh lebih berharga dibanding itu semua. Jadi jangan diperbesar, sahabat baik selalu berbaikan." (Tere Lije)

Dan gw suka hampir semua quotes Tere Liye, nih page facebooknya https://www.facebook.com/darwistereliye

Senin, 17 Juni 2013

Just a Lebay Thought of Mine

Sok banget ya gue bikin post beginian wkwkwk. Iseng aaah, sekalian nulis hasil pengamatan gw terhadap lingkungan sekitar dan pemahaman gw dari yang sering gw baca di artikel fashion hihihi

1. Harus Sopan
    Ini sih jelas ya, dan sopan yang dimaksud gak hanya soal menutup yang seharusnya ditutup sih, tapi juga ya harus rapih, dan gak bikin sakit mata orang lain saking berantakannya. Berpenampilan ya sesuaikan sama tempatnya. Jangan pakai baju yang berlebihan ke pasar, ataupun berpenampilan kumel di kampus/mall. Malah gw pernah seangkot sama mbak-mbak yang bergaya ala hijabers dan memakai kacamata hitam (padahal lagi sore). Hmmmmm..............


2. Sebisa mungkin matching!
    Yah kan gak susah lah ya buat padu-padan warna yang normal-normal aja. Emang sih lagi ngetren color-block, tapi bukan berarti asal tabrak warna dan gak peduli estetika. Kalo tabrak warna, ya maksimal 2 warna aja lah yang ditabrakin. Lebih bagus lagi kalo sepatunya dan tas juga matching *kayak tante rambut palsu di telenovela*


3. Tabrak Motif 
    Kerudung motif bunga-bunga, baju atasan juga motif, rok/celananya juga motif. Hehe.... 'kepenuhan' loh kesannya. Lebih bagus buat pake 1 motif aja dalam 1 penampilan, daripada berisiko penampilan berantakan.  Kalaupun tabrak motif, ya cocokkin lagi jadi tetep hitzz dan cetar membahana :p. 

4. Baju Terlalu Ketat
    Selain gak nyaman, gak enak dilihat juga kan. Pasti jadi ngerasa risih sendiri deeeh, dan yang gw masih sering liat, banyak deh perempuan yang risih sendiri sama bajunya, ditutup-tutup pake tas, ditarik-tarik bajunya. Coba kalo pake bajunya yang lebih tertutup, pasti lebih nyaman. Lebih baik pake baju yang ukurannya pas badan tapi gak ketat. Lagian, gak enak kan ntar gelambirnya nyetak -___-

5. Malas Pakai Daleman
    To make it secure, kalo bajunya nerawang, atau bajunya model sabrina, mending pake daleman manset aja, jadi tetep aman kalo tiba2 'ngintip', atau kalo males pake daleman panjangin kerudungnya kalo bajunya model sabrina gitu. Jangan sampe (maaf) tali bra keliatan hiiiiy.

6. Pakai Aksesoris Berlebihan
    Yah kalo yang ini mah intinya tuh, less is more. Daripada trying too hard to look stylish, mendingan effortlessly stylish ajaa :)) *hazeek

7. Tidak Menutup Bokong Saat Memakai Legging/Jeans Ketat
     Sayang kan kalo udah berhijab tapi kayak gini hehe...

8. Kerudung Paris Tuh Nerawang Loooh
    Tanpa bermaksud merendahkan teman-teman yang cantik dan saya cintai, tapi kerudung paris tuh kalo gak didobel (atau pakai ciput) tuh jadinya transparan. Hmmm sayang kan :( Yaah minimal pake ciput laah kalo males ngedobel kerudung parisnya :)

9. Mengganggu Kenyamanan Hidung Orang Lain
   Jangan sampe deh jadi orang yang menyebarkan aroma yang menimbulkan ketidaknyamanan hidung orang lain. Don't forget to use (at least) deodorant, and you also can add baby powder, lotion, and perfume. Tapi jangan berlebihan juga jadi wangi, ntar orang lain bersin-bersin. :p Katanya sih perhatiin jangan sampe BM, BB, ataupun BK (bau mulut, bau badan, bau ketiak).

10. Menjadi Fashion Victim
     Mentang-mentang lagi ngetren, semua model dipake. Jadi diri sendiri aja, gak usah terpaku tren :) Jangan sampe terlihat konyol dan menjadi kormod (korban mode). Hehehehehe.....

11. (agak oot) Kalau bisa selalu sedia tisu, pembalut, ataupun hand sanitizer dalam tas. Yah gw juga gak selalu bawa sih, tapi kalo bawa ini tuh bikin hari-hari terasa lebih nyaman (lebay).

12. (agak oot) Menanggapi Mas-Mas Tengil di Jalanan
     Pfffft, yang ini emang malesin, gw aja kalo ada mas2 ngomong 'Assalamualaikum Neng..." di jalan males jawabnya hiiiiiiy (hukumnya apa sih ini). Udah ah jangan terlalu panjang lebar bahas ini disini, nanti gw bikin pos selanjutnya aja haha.

Sekian tulisan sotoy di blog gw ini, mohon maaf apabila ada yang gak berkenan, tersinggung, dan sebagainya. Sesama muslim alangkah baiknya kalau saring mengingatkan kan :) Gw bukan fashion stylist ataupun fashionista juga kok hahaha. Daaaah makasih udah baca dan sekali lagi mohon maaf kalo ada salah-salah kata, nanti kalo ada yang inget ditambahin lagi mhihihihi. :D

Minggu, 16 Juni 2013

My Hijab Stories

Jadi ceritanya, gw mau cerita tentang pengalaman berhijab gw. Gw pake kerudung dari oktober 2009, waktu itu lagi mulai bulan puasa saat gw kelas 11 SMA. Alhamdulillah Allah SWT ngasih gw hidayah saat itu. Kembaran gw, Ani, udah berhijab dari kelas 8 SMP. Jauh kan? Setelah 3 tahun dia udah berhijab baru gw mulai haha. Masih inget dulu pas lagi jalan-jalan sama temen yang bernama Fathiyyah ke mall dia nanya, "Lo saat ini gak ada niat berjilbab yan?" Gw pun jawab, "Hmmm... Nggak, Fat hehehehe". Setelah itu gw ngeliat ekspresi dia kecewa dan menyesalkan jawaban gw. Tapi gw saat itu emang belum dapet hidayah. Gw mikirnya, "Ah... yaudahlah cuma pertanyaan biasa" 

Dan FYI, pas SMA, penampilan gw dan Ani itu beda banget. Dia anak rohis (pake kerudung nutup dada dll), sementara gw ga berjilbab dengan rambut panjang. Tapi, dulu waktu gw belum berjilbab, gw orangnya masih menjaga kesopanan dalam berpakaian kok. Gak pake baju ketat, terbuka, terlalu pendek, dsb. Dari kecil Ayah dan Ibu ngajarin buat kayak gitu, gak pernah lah pake bawahan di atas lutut, ataupun tanktop. Beberapa lama kemudian gw sering liat di internet, note facebook atau apapun, kalo menutup aurat itu wajib bagi seluruh wanita muslimah. Tapi saat itu gw masih galau, mikirnya: nanti gak cocok sama muka tembem gw, nanti susah belanja bajunya(dulu belanja baju tangan panjang aja susah), nanti pake baju dodot palembang pas nikahnya gimana, tapi kan ibadah masih belum baik, nanti gak keliatan cantik, dan sebagainya setan masuk ke pikiran gw. 

Alhamdulillah, saat mendekati bulan puasa gw pinjem-pinjem kerudung si Ani. Gw coba-cobain pasang ke kepala gw, pilih-pilih warna yang cocok. Gw pun ke pasar beli 5 kerudung paris yang masih mahal waktu itu , 22 ribu rupiah! (sekarang kan 7.500 haha) Gw pun belajar makein kerudung yang cocok ke bentuk muka sampe kerudungnya rusak bolong-bolong. Gw pun iseng-iseng pake kerudung ke mall pas nonton Ketika Cinta Bertasbih di bioskop bareng ibu sama ani. Eh ketemu temen, dibilang cantik pake kerudung. Yaudah gw iseng upload foto ke facebook pake-pake jilbab, kata temen, "Ian mau pake kerudung ya? Ciee". Gw pun nyengir aja waktu itu. Akhirnya, pelan-pelan gw mulai memantapkan hati buat pake kerudung ke sekolah, ke tempat les, dan pas jalan-jalan. Banyak komentar orang-orang, apalagi di tempat les gw yang suasananya islami, banyak yang ekspresinya seneng liat gw berkerudung. Dalam hati gw mikir, "Apaan sih pake kerudung aja kok dikomentarin segitunyaa". Setelah 3,5tahun lebih gw pake kerudung, alhamdulillah Allah udah ngasih banyak hidayah. Bukan berarti gw ngerasa lebih baik dari orang lain yang belum berhijab. Malah gw suka ngerasa gak ada apa-apanya kok dalam hal ibadah dibandingin orang lain. Gw pun masih harus banyak belajar dan menyempurnakan ibadah. 

Menurut gw, dalam berhijab itu ada proses-prosesnya. Sulit rasanya kalau mau langsung berubah secara instan. Katanya kan, "Perempuan itu ibarat tulang rusuk yang bengkok, jika kau luruskan secara paksa maka ia akan patah, tapi jika tak kau luruskan maka ia akan bengkok selamanya". Jadi, kalau mau nasehatin orang lain ya perlahan-lahan. Kata dian pelangi pas di hitam putih, kita itu mau dikasih cahaya kan, kalau secara langsung ya akan mengagetkan dan membuat mata rusak, makanya pelan-pelan. Tapi ya memang, kalau proses itu bisa cepat kenapa harus mengingkari kebenaran dan menunda-nunda untuk menjadi lebih baik? 

Gw pun masih perlu banyak belajar. Awal gw berhijab, masih pakai skinny jeans, t-shirt yang pendek(gak nutup (maaf) bokong), dan kerudungnya dililit jadi pendek gak menutup dada. Setelah berapa lama, gw dinasehatin ayah dan ibu kalo celana gw terlalu ketat, jadi kalau pake baju harus panjang jadi tetep sopan walaupun pakai celana. Gw pun pake baju diusahain yang lumayan panjang biar tetep sopan. Gw pun sering baca di artikel-artikel internet dan nasehat orang-orang yang alim, kalau jilbab yang gw pake itu masih jauh dari sempurna. Tapi saat itu gw mikirnya: "Emang apa bedanya sih pake rok atau celana, toh sama-sama 'nutup'?" "Kayaknya gak ada bedanya celana sama rok" 

Dulu pas gw baru masuk IPB, kan ada mata kuliah asistensi agama, gw gak punya rok satupun! Gw pun banyak minjem rok saudara kembar gw, kan dia punya banyak tuuuh. Nah, pas semester 2 apa ya kalo gak salah, gw pengen ikutan liqo/mentoring dan ikutan temen gw. Pas dateng ke liqo-nya, gw ngerasa gak enak sendiri. Temen-temennya pada pake rok dan kaos kaki, sementara gw? Pake skinny jeans dan gak pake kaos kaki. Akhirnya, pelan-pelan gw mulai mengoleksi rok, apalagi ke pasar baru bandung kan lucu-lucu tuuuh. Gw pun punya 1 dan akhirnya nambah jadi 2, 3, 4, 5, dan seterusnya gw ga tau persisnya jumlahnya sekarang berapa. Awal perubahan pertama, gw hanya nyoba pake rok aja kerudungnya biasa aja masih disampirin gak nutup dada dan gak pake kaos kaki. Gw pun akhirnya pelan-pelan nyoba buat beli beberapa kaos kaki dan kerudungnya agak dipanjangin sedikit. 

Setelah berapa lama, gw suka merhatiin sekitar, kayaknya kerudung paris tuh gak enak ya kalo gak didobel, rambut dan kuncirannya tuh nerawang loh girls. Gw pun mencoba buat mendobel kerudung paris, ternyata gak sesusah yang dibayangkan kok :) malah gampang aja :D Pernah sih nyoba pake gamis ke kampus, tapi perasaan kayak gak pede gak biasa gitu ya huhuhu pake rok aja dulu ah. Dan teman-teman, kayaknya sayang banget lho kalo kita udah sering pakai rok tapi roknya masih ketat :( Gw kan sebelumnya gak aware soal ini, tapi kok gw denger ada ocehan-ocehan rese gitu ya bilang kalo ya gitu lah. Gw jadi istigfar, yaAllah mungkin itu teguran dariMu untukku melalui mereka. Gw pun sekarang masih belajar untuk menyempurnakan hijab. Kata temen gw, "membungkus" sama "menutup" tuh beda. Kalo membungkus ya bentuknya masih keliatan, beda sama menutup. Hmmm iya bener jugaa. Sekarang, kalo ke kampus atau jalan-jalan gak pake rok aneeh gitu, ya sebenernya menurut gw gak papa kok pake celana, asal bajunya panjang minimal sampe paha. Tapi sekarang gw jadi males pake celana. Males ditanya-tanya orang, "Kok Ian gak pake rok?" Pfffft wkwkwkwkwkwk. Pake rok bukan berarti gak bisa modis :D Malah kan banyak rok yang lucu-lucu, baik warna, motif, ataupun modelnya. Bisa pake kerudung ala hijabers juga, kan jaman sekarang mah beda kayak dulu. Gw pun masih perlu, perlu, dan perlu banget untuk banyak belajar agama dan lebih taat beribadah. Walaupun gw berhijab, bukan berarti gw lebih baik dari yang gak berhijab. Justru kadang gw ngerasa, ibadah gw kalah sama mereka yang belum berhijab tapi taat beribadah dan gw pun gak lebih baik daripada mereka. 

Jangan dengerin apa kata orang, kan kita hanya mencoba buat lebih dekat sama Allah dan lebih taat sama perintahNya. Berhijab itu jangan nunggu siap, karena kalau nunggu siap ya gak siap-siap. Tapi dengan berhijab, kita jadi mulai lebih banyak belajar agama. Gak bakal ngaruh ke penampilan, kecantikanmu itu gak akan tertutupi dengan hijab kok :') Walaupun gw berhijab bukan berarti gak mikirin fashion haha tapi yang penting sih "yang lebih penting itu aurat bukan fashion, aurah before fashion".

Gw pernah baca di postingan di instagram, pokoknya intinya sih: "When you see a female dressed in a manner that is unacceptable islamically, do not for a moment think that you are better than her spiritually. If you do that, you are lower than her. Believe me, that is the teaching of your religion. She might have a link with Allah that you don't know about. She might have heart that is tons better than yours. She might have one weakness that is outward, and you have 50 weaknesses that are hidden" (Mufti Menk) 

Ya Allah, jadikanlah aku istiqomah dalam berhijab dan kebaikan-kebaikan lainnya :)