Senin, 14 September 2015

Kerja Keras



Selepas gw lulus sidang dan mengurus segala berkas administrasi agar resmi melepas status mahasiswa dari kampus Institut Pertanian Bogor, rutinitas gw pun berubah total. Dari masa-masa sebelumnya sangat sibuk mengurusi acara kepanitiaan dan belajar untuk ujian, dilanjutkan dengan mengejar segala hal-hal yang diperlukan untuk skripsi gw, hingga dinyatakan lulus. Lalu gw pun memulai bisnis pakaian kecil-kecilan, lalu gw juga menjadi kasir di Karima Swalayan, toko milik orang tua. Gw menjadi kasir karena beberapa pegawai sedang keluar dari toko dan orang tua gw membutuhkan orang sebagai kasir, jadilah gw dipaksa jaga toko. Daripada bosen kalo jaga toko yaudahlah ya gw bawa laptop buat sekalian nonton drama korea (walau kenyataannya gw jadi terlalu sibuk buat ke-hectic-an jaga toko).
Oh iya, Karima itu toko kayak Alfamart/Indomaret gitu aja sih bentuknya, cuma toko Karima itu jauh lebih besar skalanya daripada Alfamart/Indomaret, karena lebih banyak menjual grosiran buat warung-warung kecil di daerah sekitarnya. Agak jengkel sih kadang kalo ada orang yang menganggap kalo gw jaga kasirnya sama dengan warung hehe. 
Selama gw jaga toko, ada beberapa pelanggan yang gw hapal muka-mukanya karena hampir tiap hari selalu belanja. Ya tau kan ya kalo mostly yang belanja warung-warung kecil gitu jadi sebagian besar dari mereka adalah orang-orang kalangan menengah ke bawah. Kadang hal yang bikin hati maupun pikiran gw merenung dan miris adalah melihat belanjaan warung-warung kecil itu sih. Kebanyakan belanjanya rokok, mie instan, kopi-kopi instan, ciki-ciki dan jajanan penuh MSG. Kenapa gw miris? ya bayangin aja, berarti sebagian besar masyarakat kelas bawah di Indonesia menjadi pasar kapitalis buat jajanan-jajanan yang kurang sehat kan. 
Orang-orang yang sering belanja ini macem-macem sih "wujud"nya, kalo customer warung sih kebanyakan bapak-bapak, ibu-ibu, anak kecil yang disuruh orang tuanya, remaja cabe berhotpants atau terong yang lagi smsan sama yayangnya, atau bahkan nenek-nenek yang menyelipkan uang di dalam dalamannya. Tapi gak jarang juga sih customer biasa/non grosiran belanja keperluan keluarga gitu. Nah salah satu dari orang yang sering belanja ke Karima itu (bahkan menurut gw sih paling sering ke toko) adalah bapak-bapak, sebut saja dia Pak Andi (bukan nama sebenarnya). Bahkan dia ke toko udah kayak makan nasi sih kayanya, bisa 3 kali sehari. 
Pas pagi-pagi tadi setelah gw nganterin adek gw ke sekolah, gw ketemu Pak Andi di belokan sebelum ke rumah, dia sedang bekerja mengantarkan koran-koran ke rumah-rumah. Lalu gw pun menyapa dia dengan ramah sambil berlalu seiring dengan gw ngegas motor.  Ya bukannya lebay sih, cuma saat itu bikin gw mikir aja. Dan bikin hati gw agak terhenyak dan malu sih..
Dia aja yang udah berumur kepala sekian masih semangat bekerja, masih pagi-pagi buta udah aktif jadi loper koran. Dilanjut jaga warung dia, terus ngisi stok di warungnya tiap 3-4kali sehari karena dia gak mau berhutang untuk menyetok lebih banyak di tokonya. Lalu gw? -____- 
Rasanya gw pengen lebih produktif lagi, ada rasa nyesel juga sih kenapa dulu gak lebih giat buat belajar ielts, atau sekedar ikut kegiatan yang bisa membuat cv lebih impresif.
 Tapi seengganya, dengan gw ketemu dan berpapasan sama dia hari ini membuat gw sadar sih, di usia muda ini, gw mau ngapain? Bismillah, pengen rasanya tiap hari jadi lebih produktif dan ga boleh ada waktu diam-diam males lagi. Walau rasanya masih susah sih, tapi gw berusaha supaya gw harus tetap sibuk. Soalnya kalo gak sibuk (minimal ada yang dikerjain) tuh berbagai pikiran baper, galau, dan ga penting tuh suka berdatangan.
Makasih Pak Andi telah menyadarkan gw. Semangat bekerja!


ditulis sambil tidur-tiduran oleh Ian yang sedang butuh motivasi biar jangan mager,
jam 15.01 di Bogor tanggal 14 September 2015.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar