Selasa, 16 Februari 2016

Nikah?


Cinta adalah hal yang banyak diagung-agungkan hampir seluruh orang. Bahkan orang yang berpikiran paling logis dan rasional dapat berubah menjadi orang yang paling melankolis dan irrasional ketika jatuh cinta. Karena cinta mereka bisa melakukan banyak hal, mulai dari bertransformasi menjadi orang yang lebih baik hingga membenarkan perilaku dosa. Dibandingkan perempuan-perempuan di sekitar gw, gw merupakan seorang perempuan yang cenderung lebih banyak menggunakan logika dan lebih sedikit memakai hati dalam pemikiran serta keputusan-keputusan yang gw ambil.

Sebelumnya, sewaktu gw menjadi mahasiswa, banyak sekali "dongeng-dongeng" akan betapa indahnya menikah muda. Ditambah lagi dengan dakwah islami yang menyebar di media sosial maupun dunia nyata yang menyatakan bahwa pacaran itu haram. Menikah pun semakin diasosiasikan sebagai "pacaran halal". Hmmm iya sih awalnya gw juga mikir gitu. "Asik kali yaa kalo nikah muda". "Asik kali yaa kalo punya temen blabla...". Tapi lama-lama pemikiran semacam itu pun bergeser karena banyak hal. Pernikahan di otak gw bukan lagi tentang pacaran halal, tetapi sebagai suatu hal yang perlu dipertimbangkan secara hati-hati dan tidak bisa terburu-buru, setidaknya bagi gw pribadi.

Setelah lulus, teman-teman seangkatan gw pun mulai banyak yang memutuskan menikah, apalagi kan sekarang jaman taaruf-taarufan. Dan entah kenapa semua kabar-kabar pernikahan yang gw terima, dari mulai kabar yang udah terverfikasi sampe kabar burung, membuat gw merasa..... tua dan awkward. Gw jd merasa seperti diingatkan bahwa di umur 20an gw ini pun nanti akan ada giliran gw juga. Dan gw pun heran kenapa mereka merasa sesiap itu untuk menikah? Sudah ikhlas menjadi istri seseorang. Dan gw juga heran sama temen gw yang bilang "persiapkan nikah blabla"... hmmm emang apanya yang harus disiapin? Bukannya itu sekedar common sense? Apalagi kalo siapin dari segi agama, bukannya tujuan siapin itu karena Allah? Kenapa harus siapin karena nanti bakal ada suami bakal nikah bakal jadi ibu blablabla?

Apalagi kalo emak gw, sodara, atau temen bilang "belajar rapih-rapih biar nanti kalo punya laki terbiasa". HELLOO~~ ini nih yang paling bikin gw malah jadi males nikah muda. Gw mikir.. ummm... emang nikah jadi pembantu gitu ya? Hmmm iya sih emang kebanyakan laki-laki kan pemales urus rumah, tapi kan gak berarti gw rapih-rapih tujuannya suami keles, rapih-rapih mah rapih-rapih aja supaya rapih (ya pokoknya maksud gw gitu).Yang lebih absurd lagi kalo gw liat akun dakwah atau obrolan temen gw tentang "Panjangkan jilbab, tutup aurat, jangan berdandan karena suami lebih suka yang blabla". Horeee gw sih gak punya suami, jadi bebas dong? Lagi-lagi gw berpikir, kalo mau jadi yang lebih baik ya berubahlah karena Tuhan, bukan karena "impian punya suami sempurna".

Dan salah satu hal yang masuk di otak gw juga adalah, menikah itu adalah tentang menunda realisasi ambisi dan cita-cita. Yaa mungkin sih bagi sebagian orang dan "pakar-pakar nikah" itu nikah gak akan membuat cita-cita hilang dan pergi, tapi kan tetep aja kan pasti akan tertunda? Misalnya aja kalo mau s2, atau membangun bisnis startup, atau malah bangun karir kantoran, dll... kalo nikah, bagi perempuan, pasti prioritas pun akan berubah menjadi keluarga, harus banyak mengalah dan banyak yang jadi pertimbangan. Yaa mungkin ada sebagian perempuan yang bisa mengejar cita-cita tanpa melupakan keluarga, tapi kan itu outlier bukan modus atau mean dalam data hahaha. Apalagi kalo udah hamil, hmmm pasti nanti abis melahirkan harus nyusuin anak, urus semua-muanya tentang anaknya juga. Dan gw berpikir pasti kalo udah jadi seorang ibu mau gak mau pasti pikiran akan selalu tercurah buat anak. Kalo belum siap, lebih baik nanti aja pas udah siap lahir batin, ketika jalan menuju cita-cita sudah terbuka, ya minimal terbuka setengahnya. Saat itulah gw mampu buat ikhlas dan memprioritaskan seluruh pikiran dan waktu buat keluarga. Lagian kalo sekarang kagak ada juga sih yang lamar (dan ini bukan kode ya maksudnya) hahaha.

Selanjutnya adalah tentang kesetiaan. Hal yang bayanginnya aja bikin merinding disko adalah diselingkuhin atau dipoligami. Soal isu ini bikin gw sebel, apalagi kalo sebabnya adalah karena si istri dianggap gak cantik lagi, sudah menua, dan sudah menggendut. HELLO~~ kan si suaminya juga udah gak secakep dulu, udah tua juga, perutnya juga udah buncit, palingan menang di duitnya doang sih yang nambah banyak (okay duit bukan "doang"). Ngeliat banyak kasus-kasus kayak gini sih yang bikin gw takut. Mungkin ketakutan dan kegalauan kayak gini gak hanya ada di pihak perempuan ya. Bagi laki-laki, dia takut pasangannya pergi karena dia gak selalu ada dan uangnya habis. Bagi perempuan, dia takut pasangannya pergi karena kelak kulit cantiknya pun akan keriput dan menua dimakan oleh waktu.

Belum lagi soal isu poligami. (Oke sebelumnya disclaimer: ini adalah pandangan gw sebagai perempuan atas isu itu). Gw gak menganggap poligami adalah sesuatu yang haram karena memang firman Allah SWT dalam Al Quran membolehkan hal tersebut. Dan menurut gw sah-sah aja kalo memang semua pihak di keluarga itu mau, pilihan hidup mereka. Tapi gw gak akan mau mengambil pilihan hidup macam itu. Dan yang gw gak setuju adalah kalau poligami hukumnya dikatakan sunnah, sedangkan hal itu sebenarnya hukumnya mubah (boleh) saja. Bisa sih dikatakan "adil", tapi bagi gw pribadi, buat apa "membagi" kalau bisa "dapat semua"? Dan hati yang terluka karena diselingkuhi atau dipoligami bukan hanya sekedar karena "cinta yang terbagi", tetapi juga soal "harga diri". Perasaan dibuang dan disepelekan itu menyebalkan. Soal isu ini sensitif sih, alhamdulillah gw tidak terlahir dari latar belakang keluarga yang ayahnya punya istri lebih dari satu. Berikut pengamatan gw tentang poligami:

Pertama, biasanya poligami itu terjadi kalau istri pertama tidak punya penghasilan sendiri. Posisi istri pun dianggap dibawah dari "level" suaminya. Yang awalnya enjoy-enjoy aja jadi Ibu Rumah Tangga, nemenin suaminya berjuang dari miskin, pas udah tua pun suaminya banyak uang sedangkan dia gak menghasilkan uang sama sekali. Suaminya pun mikir kalo dia poligami istrinya gak akan berani buat gugat cerai, karena istrinya "susah gerak". Istrinya pun milih sabar demi anak-anaknya walaupun rasanya sakit hati. Kedua, perempuan yang rela dipoligami biasanya menikah karena "agama dan Allah SWT" dan "kewajiban", not because of what so called "love". Perempuan ini biasanya merasa bahwa cukup berat tugasnya di rumah.. melayani suami, mengurus anak, merapihkan rumah, dll dll. Lalu dia pun merasa tugas beratnya itu akan berkurang jika "bagi-bagi tugas" dengan perempuan lain. Lumayan kan, suaminya gak selalu ada di rumah, ya jadi setengah minggu aja. Ngurang deh sebagian kewajiban dia. Tapi bagi perempuan yang menikah karena cinta atau gak nganggap kewajiban itu sebagai "beban"? Ya sorry-sorry aja deh bagi-bagi :D. Ketiga, kalo dipoligami itu nanti uang dan harta warisan bagian istri dibagi dua, tiga, atau empat ke istri-istrinya. Nah ini nih malesin. Terus kalo si istri meninggal duluan, harta warisan dia bakal gede bagian buat suaminya. Dipake deh tuh uangnya buat seneng-seneng sama si madu. Hahaha (sorry if I sound rude). Dan banyak hal lain tentang poligami tapi gw udah males nulisnya :p.

Yaa tapi walaupun banyak banget hal yang membuat gw skeptis tentang pernikahan, bukan berarti gw gak mau nikah sih. Bukan apa-apa, kalo gw gak nikah nanti gw gak bisa menyempurnakan separuh agama dan lebih parahnya gw lebih takut kalo pas gw udah tua gw menjelma jadi nenek-nenek sebatang kara yang hidup sama kucing hahaha. Cita-cita gw sesimpel jadi ibu dan istri yang memprioritaskan keluarga, bisa mengaktualisasikan diri gw, dan punya penghasilan sendiri sih.Then again, gw minta maaf kalau postingan ini menyinggung pihak tertentu. Tulisan ini murni catatan pribadi dan catatan santai aja :D

5 komentar:

  1. Berat beraaat kalau udah bahas nikah ya. Semakin dipikirin, semakin banyak pertimbangannya

    Tapi intinya, kapan nyusul temen-temen yang udah nikah? huahaha *kabur*

    BalasHapus
    Balasan
    1. nanti gw nikah kalo gak hari minggu ya sabtu hahaha

      Hapus
  2. kalau udah temanya nikah ya rumit sih, nikah muda? hmmmm ya pandangan orang beda2, saya pribadi menganggap hal itu baik selama bisa menjalani dengan segala konsekuensinya, tapi kalau setelah nikah masih harus tergantung sama orang tua ada baiknya nafsunya ditahan dulu kali ya sampai semuanya siap, karena nikah ga se-simple "pacaran"halal. hehe. gitu aja kali ya mbak dian.

    BalasHapus
    Balasan
    1. mbak dian -______- gausah sok ga kenal lu fat haha, yaudah sana tulis pandangan pribadi lu sana :D

      Hapus
    2. hahaha :p kan gw mah males bikin blog jadi numpang aja ke blognya orang hehe

      Hapus