Kamis, 28 April 2016

Diet dan Olahraga

Ceritanya lagi kepengen nulis, yaudah sekarang nulis tentang diet dan olahraga yang pernah gw lakukan dan yang sedang gw lakukan aja yaa..

Jadi seperti yang terlihat, badan gw emang gak kurus dan cenderung gampang gendut. Apalagi dengan pipi chubby bawaan dari lahir orang-orang biasanya lebih dulu melihat pipi gw duluan. Dulu jaman masih SD badan gw kurus banget, sampe orang tua gw khawatir kalo jangan-jangan gw sakit TBC. Sampe gw disuruh nyokap gw periksa dokter dan di-mantoux. Yah sebagai bocah ingusan yang cemen, gw sampe lari-lari mengumpat susternya sih. Dan hasilnya ternyata gw gak sakit TBC cuma emang badan gw emang kecil. 

Oh iya, dari jaman sekolah, gw benci dan males banget kalo ketemu pelajaran olahraga. Kenapa? Pas SD badan gw kecil, paling kecil bahkan, dan gw selalu tertinggal dibanding teman-teman yang lain. Salah satu kejadian yang gw masih inget sampe sekarang, dulu pelajaran olahraganya lagi sesi lompatin kardus balok gitu sambil lari. Nah gw udah keringet dingin karena gw tau tinggi badan gw gak sampe buat lompatin itu. Tanpa peduli sama sekitar gw lari  doang tanpa loncatin balok itu sambil nangis, eh si guru malah marah-marah ke gw setelah itu. Dan itu berlanjut sampe SMA bahkan kuliah pas TPB, gw selalu malu buat olahraga di depan orang lain.. Tiap pemanasan lari, gw selalu di baris paling belakang, tiap olahraga bola gw ketakutan bola kena ke badan gw, gw takut remidial, gw takut diketawain dipermaluin dll.

Hanya satu olahraga yang gw sangat mahir, yaitu renang. Renang adalah cara gw memperbaiki nilai olahraga gw yang lain, karena biasanya gw bisa unggul dari teman sekelas gw melalui renang. Kenapa gw mahir berenang? Karena gw sakit asma, pas SD gw sempet fisioterapi disinar gitu badannya, dikasih oksigen buat ngilangin dahak dari tubuh gw. Kalo diinget-inget, rasanya kayak berat banget ya.. tapi pas dulu gw jalanin gak sedih sama sekali kok. Dokter dan perawatnya bilang renang adalah olahraga yang bisa bikin pernafasan lega. Akhirnya gw les renang pas SD dan gw bisa gaya dada, dan belajar otodidak gaya bebas.

Makanya gw kesel juga sih kalo ada orang yang bilang penyakit asma itu "cuma sugesti". Padahal asma itu alergi, dan pada kasus gw, gw alergi MSG, Natrium Benzoat, pemanis buatan, pengawet, biang gula, dan segala zat kimia yang gw gak cocok. Awal setelah makannya emang gak kenapa-kenapa, tapi malem2 gw batuk-batuk dan nafas gw berat. Untungnya sekarang udah gak separah dulu dan kalopun kambuh ya ada inhaler.

Okay back to the topic, jaman pas SMA dulu di rumah gak ada timbangan, nah sewaktu-waktu setelah berbulan-bulan gw gak nimbang badan, berat gw naik sampe kurang lebih 4kg, dari 46kg ke 50kg. Gw shock sih... tapi yaudah aja gitu dasaran gw seneng makan, sampe gw masuk kuliah baru gw nimbang lagi, ternyata timbangan gw jadi 53kg. Dan timbangan itu terus naik sampe gw tingkat 3, apalagi gw ke kampus lebih sering pakai mobil atau motor, yang membuat gw lebih sedikit jalan kaki. Nimbang badan rutin itu ngaruh banget sih buat alarm penjaga berat badan ideal.

Tibalah awal mula disaster datang, gw KKP (Kuliah Kerja Praktik) di sebuah desa di Sukabumi. Walaupun bulan pertama disana lagi bulan puasa, tapi gw selalu makan berlebihan karena gw stress disana. Setelah lebaran balik kesana lagi, gw stress disana, jadi selalu makan secara emosional. Tiap makan, gw selalu ambil nasi segunung, ada pisang dari bapaknya gw ambil bisa 5-6biji satu hari, belum lagi pas ke kota gw beli cemilan banyak. Sampe anak SD disana ngomong badan gw gendut :(. Tapi karena gak ada timbangan, jadilah gw gak sadar timbangan gw berapa. Jadilah gw kayak babi yang makan non stop melulu *ups. Pas pulang, OH MAY GAAAAAT, berat gw nambah sampe ke angka 58kg -____-.

Saat stress itu, gw nyadar sih kalo itu berat kelewat batas bagi gw, tapi gw pengen kurus secara instan, gw masih gak yakin kalo diet dan dibarengi olahraga itu bisa bikin berat badan gw kembali ideal. Yaudah gw coba-coba nutrish*ke or*fl*me punya ibu yang di rumah, ibu gak kuat katanya rasanya gak enak (dan emang beneran gak enak). Yaaaa setelah nyoba minum itu gw gak kuat banget badan gw lemes pusing-pusing terus turun sih 2kg selama kurang lebih 3-4hari, tapi karena gw gak kuat yaudah gw stop. Dan abis gw stop dan makan kayak biasanya berat gw kembali ke angka itu -____-. Pas berat gw segitu, gak enak sih tiap makan bawaannya sesek napas gw berat. Sewaktu-waktu gw main ke kosan kembaran gw di Bandung dan selama 4 hari gw nginep disono gw gak ngapa2in kali ya di kamar melulu mana ngemil terus dan pas balik ke rumah berat gw.... 59kg. HUAAAAAA nangis gw nangis :'''((. 

Saat itu juga gw langsung niat kalo gw harus mengembalikan berat ideal gw dan browsing tentang atur kalori juga download video zumba dari youtube. Abis itu gw juga beli timbangan digital biar gw bisa tau berat gw secara precise. Emang sih olahraga itu awal mula mulainya males banget, dan sekali berenti males banget juga buat mulainya. Yaa berdasarkan pengalaman gw di badan gw sendiri, gw kalo diet dan olahraga itu semangat di 10 hari awalnya sih, setelahnya gw butuh konsistensi buat nahan nafsu liat cemilan dan masakan enak. Awal mula gw mencoba olahraga, gw lari pagi dan senam zumba. Lari pagi itu awalnya 5menit aja rasanya berat banget dan zumba 10 menit aja capek. Payah...

Dan SUSAH BANGET buat diet di rumah karena emak gw selalu masak banyak, apalagi juga suka beli cemilan. Tapi dengan tekat supaya berat gw bisa normal lagi, gw pun diet selama 2 bulan. Bagi gw itu udah termasuk lama x))). Cara gw atur kalori itu, gw makan 6x sehari dengan porsi dikurangin. Malahan gw jadi rajin banget googling total kalori makanan yang bakal gw makan. Sebisa mungkin gw gak makan kulit ayam, lemak daging gw singkirin, gak minum es teh manis, ngemil cuma sedikit banget, gw pun banyakin sayur di porsi gw. Sempet sih nyoba makan pake nasi merah, tapi rasanya gak enak yang ada tu nasi malah kutuan karena jarang gw masak dan berujung dimarahin emak bapak gw. HAHAHA

Selama diet dan rutin olahraga, enak banget sih rasanya, badan gw jadi lebih kuat jalan kaki mondar mandir di kampus, tulang selangka gw kerasa lagi tonjolannya, double chin hilang, dan muka gw jadi lebih mulus karena gak makan aneh-aneh yang banyak minyak. Berat gw pun turun selama 5.5kg selama 2 bulan. Yaaa sebenernya bisa sih harusnya turun lebih dari itu, tapi dasaran gw gak tahan buat gak makan cemal cemil sana sini jadi gw stop aja hahaha. Dan dengan berat segitu gw ngerasa udah ideal lagi.

Sekarang berat gw naik lagi nih tapi masih di batas normal, Saat nulis blog ini, gw lagi berusaha buat nurunin berat gw biar gw bisa lebih kurus. Diet dan olahraga itu susah dan butuh determinasi serta motivasi yang kuat sih. Sesimpel alasan yang kuat "kenapa berat gw harus turun". Makanya jangan asal bilang ke orang yang punya masalah berat badan, "apa susahnya sih nurunin berat, tinggal diet dan olahraga", karena emang susah ngilangin kebiasaan. Apalagi rasanya tiap olahraga yang rasanya setengah mati. Ada bagusnya sih berat gw dulu pernah melambung, jadi gw bisa tau hikmah rutin berolahraga dan diet.

Kesimpulan gw, gak ada yang bisa didapatkan instan. Kalo mau turunin berat, ya sabar aja berat akan turun pelan-pelan, paling cepet ya 1kg/minggu. Dunia memang tidak adil, kalo naikin 1kg bisa 2hari langsung padahal. Sempet sih gw kepikiran males olahraga jadi mau beli pil diet aja. Tapi selain harga pilnya mahal, gw juga gak yakin kalo pil itu aman buat gw yang punya penyakit asma. Dan pil diet itu gak sehat loh, karena dia bikin jantung berdebar lebih kenceng biar kalori tubuh kebakar tanpa olahraga. Daripada kayak gitu, mending bikin detak jantung ningkat karena olahraga aja. Ayo semangaat!! *ngomong ke diri sendiri*

Jumat, 22 April 2016

Curhatan dalam Doa

Tuhan...
Apa suatu saat semua gelap ini akan berubah menjadi terang?
Apa suatu saat semua akan kembali baik-baik saja seperti sebelumnya?
Apa yang kulakukan ini pasti membuahkan hasil?
Apa suatu saat diriku di masa depan akan berterima kasih pada diriku sekarang?
Apa semua sesak ini akan berubah menjadi kelegaan?
Apa semua dahaga ini akan menemui oasenya?
Apa hal yang terasa jauh untuk kugapai pelan-pelan kan menjadi dekat?
Apa luka yang pernah kurasakan sakitnya akan hilang walau bekasnya tidak?

Aku menyesal karena terlalu takut berdoa meminta yang terbaik..
Aku terlalu takut jika sesuatu yang terbaik itu bukanlah yang aku sukai..

Aku malu padaMu dan diriku sendiri, ya Tuhan..
Siapalah diriku ini, hanya seorang manusia yang tidak tahu apapun yang akan terjadi di hari esok, bahkan hari ini..

yaAllah, jika keinginanku tahun 2016 ini merupakan hal yang baik bagi agamaku, akhiratku, hidupku, dan masa depanku.. mohon mudahkan dan lancarkanlah yaAllah. Tetapi jika itu tidak baik bagi diriku, mohon berilah aku yang lebih baik serta kelapangan dan keikhlasan hati.
Aamiin.

Rabu, 20 April 2016

Ibuku

Ibuku adalah perempuan yang kuat, strong, dan seperti hampir tak kenal lelah setiap harinya.
setiap hari ia mengurus rumah, mengurus anak-anaknya, dan bekerja di Toko Karima miliknya.

Ibuku hampir selalu masak nasi goreng setiap pagi hari.
rasa nasi goreng yang aku hafal, tidak jarang ditambah oleh pempek atau lenggang lengkap dengan cukanya.

Ibuku suka belanja seperti wanita normal lainnya.
aku senang jika bisa berbelanja dan berjalan-jalan dengan ibu.

Ibuku bilang dia rasanya ingin memvideokan saat aku dan saudara kembarku dulu saat melihat reality show korea yang ada triplet.

Ibuku selalu bilang "lucuan juga anak ibu dulu" kalo ditunjukkin foto bayi lucu.

Ibuku juga suka menabung pada banyak rekening bank miliknya.
sampe lupa berapa atm yang dia miliki.

Ibuku adalah orang yang paling jago tawar menawar di pasar.
tak jarang bagi ibu, lima ratus rupiah pun dia tawar sampai titik darah penghabisan.

Ibuku adalah orang yang hatinya sangat lembut.
gampang terbawa perasaan melankolis, apalagi kalau nonton sinetron, ftv, atau drama korea.

Ibuku suka marah dan gemas kalau kamarku berantakan.
maaf yah Bu, tapi kan kadang ku rajin.

Ibuku menyuruh anaknya ini menurunkan berat badan.
tapi dia masak banyak melulu.

Ibuku gemar menonton inbox sambil dia masak.
kata ibu goyang dumang itu lucu.

Ibuku tidak tahan kalau kepanasan dan kuat kena AC semalaman.
kebalikan dari anaknya yang ini.

Ibuku punya banyak baju, tas, sepatu.. tapi yang dipakai itu-itu aja.
namanya juga perempuan.

Ibuku gampang tertidur pulas.
tapi ibu sering nunda tidur karena seru banget nonton drama korea.

Ibuku senang membeli sepatu berhak tinggi.
tapi tidak dipakai dan suka minta tukeran sama flatshoesku, karena kakinya suka menyut.

Ibuku suka lupa naro barang miliknya dimana.
terus jadi hebring sendiri.

Ibuku berbeda denganku, dia sering menghindari debat.
dia lebih pilih diam dan mengalah.

Ibuku orang pertama yang bisa aku peluk tanpa mengeluh ketika aku sedih.
gak kayak si Ani atau si Ito atau si Ina yang suka nolak karena geli kalo ku ingin meluk.

Ibuku selalu mencoba mendukung apa yang kuinginkan.
walau aku tau sebenarnya dia ingin aku begini atau begitu.

Ibuku orang yang aku sayang.
aku bersyukur dan bangga menjadi anakmu, Bu..