Sabtu, 16 Juli 2016

mimpi

Aku ingin memelukmu sedalam-dalamnya.
Menyimpanmu dalam hati yang terdalam.
Membawamu dalam doa dan sujudku.
Menyimpanmu menjadi bagian hidupku saat ini.
Menangisimu karena dalamnya asaku.

Mengejarmu membuatku lelah.
Membuatku mengeras layaknya batu.
Menghantam rapuhnya jiwa ini.
Membuatku harus kuat karena tidak ada pilihan lain.
Membuatku marah pada takdir.
Membiarkan aku putus asa pada kesementaraan.
Meyakinkan diri bahwa ternyata aku mampu untuk bersandiwara.
Mengharuskan diriku membunuh keraguan setiap rasa itu hadir.

Yang terpenting,
membuatku yakin bahwa kau sedang menungguku untuk datang,
mungkin bukan sekarang,
namun aku yakin kau pasti datang.

Kamis, 14 Juli 2016

random

Sebenernya gw tipe orang yang lebih rajin nulis saat gw sedih, galau, atau malah marah. Kalo pas lagi seneng malah jarang nulis karena saking kesenengan. Soalnya nulis itu salah satu stress-reliever sih. Atau mungkin yaa jadi kebiasaan tanpa sadar karena dulu dari jaman bocah sampe sekolah (bahkan kuliah) kalo sakit hati dan kesel sama sesuatu atau seseorang, gw biasanya nulis-nulis di diary sambil bercucuran air mata. cheesy ya x)))

Setelah lulus kuliah gw mendapat beberapa pelajaran penting tentang hidup. Oke, sekilas ceritanya.. gw dinyatakan lulus dari IPB tanggal 6 Mei 2015. Setelah gw urus pun gw dapat jatah wisuda di bulan September, tepatnya tanggal 9 September 2015. Masa-masa itu sampe sekarang bikin gw terhempas sana-sini. Yang lumayan malesin adalah pertanyaan orang, "Yan udah kerja dimana?". Terus terang gw gak nyaman banget sama pertanyaan ini.

Yaudah buat yang kepo sekarang gw kasih tau deh, gw sempet kerja bulan Desember 2015 di institusi jaminan kesehatan milik negara (tau kan) secara kontrak. Iya. Cuma 1 bulan. Dan lembur gw ga dibayar, males urus-urus ke HRDnya yang rese, bikin cape hati aja. Yaudahlah lupain aja hahaha. "Kenapa ga lanjut yan?" Karena emang kontraknya cuma 1 bulan dan terlebih lagi gw ga bisa gerak kerja disitu dan terus terang tipe pekerjaannya kurang cocok sama gw. Hehehe. Abis itu selama 7 bulan dari Januari-Juli ini yaa gw 'setengah pengangguran' kali ya. Gw sering disuruh anter barang, jaga kasir, suruh urus giro di bank (ini bisnis orang tua ya alias toko), jualan olshop, dll dan pokonya dibayar.

Yeah I know gw ini bisa dibilang banyak maunya sampe setelah lulus gw ada idle-time untuk menentukan arah tujuan hidup gw. Gw ga seperti anak-anak visioner yang udah tau tujuannya mau apa (My MBTI type is ESTP btw, walau pas gw tes lagi kadang berubah jadi ENTP). Atau bisa dibilang ini gw bukan tipe orang yang "beruntung". Gw menganggap diri gw ini harus ngasih usaha lebih dibanding orang-orang kalo mau dapet sesuatu. Misalkan, langsung beruntung dapet kerja saat pertama daftar, langsung dapet beasiswa pertama kali daftar, langsung ketemu jodohnya abis lulus, dan blablabla lain.

Gw lelah sih sejujurnya. Yang dikuras itu bukan fisik sebenernya, tapi cape hati mikir, "kok hidup gw gini-gini aja, ya". Dan dari segala "pengalaman" yang gw kumpulin gw belajar banyak, diantaranya yang gw inget...

1. Ngontrol hati itu teorinya gampang, prakteknya susah.
Serius ini bukan denial dari diri gw yaa. Tapi sekarang gw jadi ngerti kenapa orang tua, atau senior, atau teman, atau siapapun yang berusaha ngasih tau gw tentang pengalamannya biar gw bisa lebih siap mengahadapi sesuatu itu terasa kurang "menancap" di hati kalo gak ngalamin sendiri. Urusan hati itu gak bisa diburu-buru, yang tau isi hati sendiri cuma diri sendiri dan Tuhan. Jadi ya, jangan buru-buru, nanti malah merusak prosesnya.

2. Berdamai dengan memaafkan diri sendiri
Pernah ga menghakimi diri sendiri atas kesalahan-kesalahan lalu? Rasanya sesak banget dan gak enak. Ngerasa bersalah ke diri sendiri, dan juga malu. Pelan-pelan deh akhirnya bisa move-on dan maafin diri sendiri

3. Sabar menunggu
Kalo yang ini sih kayak lagi nunggu pengumuman gitu ya. Ntahlah, gw itu sering gak sabaran dan suka pengen buru-buru tau. Misalkan, jadi buang-buang waktu kepoin web IELTS karena ketakutan skornya jelek. Dulu gw penasaran sama nilai UAS gw. Sebelumnya gelisah nungguin pengumuman snmptn undangan (dan banyak lagi ntar ga cukup kalo gw tulis semua). Dan rasanya ga enak banget, gelisah dan ga plong. Jadi sepertinya kalo soal ini gw harus belajar banyaaakkkk terus biar ga gampang gelisah ya dan sabar nunggu ya. Because it feels like killing me.

4. Sabar dengan segala peer pressure
Yang ini gw capek sih kalo kayak seakan-akan dituntut harus kerja kantoran biar terlihat ga nganggur, harus cepet-cepet nikah lah kata nenek gw, atau insecure liat kehidupan temen-temen di Path. Udah beberapa minggu nih gw uninstall path karena lelah aja liatnya haha. Banyak banget pamer ini itu. Dan gw juga gamau terjebak dengan ikut-ikutan pamer. Awalnya gw pengen install ulang tapi lama-lama terbiasa jadi enak aja ga ribet pake check in sana sini. Dan bahkan kalo di instagram gw seringnya cuma log in olshop aja soalnya kalo yang pribadi bikin kepo aja ya kerjaannya atau ngejar likes. wk wk

5. Ikhlas dengan takdir
Gak semua yang gw pengen bisa cepet-cepet terwujud. Disini keyakinan dan keimanan gw banyak diuji. Yakin bahwa rencana Tuhan kelak bakal indah. Jauh lebih indah dari apa yang kita cita-citakan sebelumnya. Yaudah, pokoknya balik lagi ke poin 3, sabar. Kadang ada momen dimana gw mikir, "yaAllah dari segala case yang jarang itu, kenapa aku yaAllah yang kau takdirkan seperti itu". Atau gw mikir kalo gw doa, Tuhan gak serta merta mengabulkan apa yang gw inginkan, tapi Tuhan memberikan apa yang gw butuhkan. Dan gw sempet gak suka dengan kata-kata doa "yang terbaik" (Astagfirullah), padahal yaAllah siapalah gw, hanya manusia, yang lebih tau urusan gw kan Allah.

6. Bangkit dari kegagalan
Terdengar klise ya, tapi inilah skill yang gw butuh untuk jadi batu karang yang kuat diterpa ombak (cie gitu). Ya pokonya gw harus terlatih menjadi cadas hahaha.

7. Kemampuan buat diam tentang urusan pribadi
Secara gw ekstrovert ya dan gw suka kesel sama orang kepo banget ngorek-ngorek cerita ke gw. Ga ngerti banget gitu kalo gw ga cerita karena ga nyaman. Kalo gw mau ngomong juga gw bakal cerita tanpa dipaksa-paksa.

Dan dari itu semua, yang terpenting adalah gw harus berdamai dengan masa lalu. Karena masa depan masih panjang untuk gw. Bismillah.

Senin, 11 Juli 2016

in the end, it's for men?

Jadi ceritanya gw lagi kumpul-kumpul sama temen-temen perempuan (yang lebih islami dibanding gw), sebut aja ada si A, B, C, D. Si A lagi tertarik sama seorang laki-laki, yang diketahui adalah anak orang kaya, jadi bos dia sekarang, dan spesialnya dia adalah hafidz Quran. Lalu percakapan pun dimulai..

Gw: "wah dandan aja tuh di kantor, biar dia terpikat dan tertarik sama lu. Hahahaha" (setengah bercanda)
A : (ketawa-ketawa malu-malu mau)
B : (nyamber) "eh tapi kalo cowo-cowo kaya gitu sukanya sama cewe yang penampilannya sederhana dan polos aja katanya"

(((cowo-cowo kaya gitu)))
(((sederhana dan polos)))

Percakapan pun langsung berlanjut ngalor ngidul (namanya juga cewe-cewe ya). Setelah itu pun otak gw langsung mikir... jadi mau cewe ga dandan dan 'sederhana' ataupun dandan puol ujung-ujungnya karena cowo?
.
.
.

Kalo gw pribadi sih ya gw tampil rapih dan kadang modis karena gw seneng aja, sesimpel itu.
Dan bisa jadi salah satunya tanpa gw sadari karena laki-laki, kalopun iya, itu bukan satu-satunya dan bukan yang utama. Malahan gw sering sengaja tampil polos kalo di pasar, biar ga digodain mamang-mamang.

Tapi lagi-lagi.. cewe ga dandan ujungnya berarti buat "menarik" laki-laki juga? Hmmmm.... just hmmm.

Senin, 04 Juli 2016

Alasan Pilih di KRL Gerbong Wanita

Walaupun kebanyakan orang berpendapat kalo gerbong wanita itu egois, kejam, sadis, dan sebagainya, tapi gw adalah "langganan" memilih gerbong wanita kalo naik KRL. Yah tapi emang gw relatif jarang sih naik KRL, bukan tiap hari kayak orang-orang kantoran itu. Tapi yha lumayan lha gw kan tinggal di Bogor jadi kalo ada keperluan ke Jakarta atau Depok dsb gw naik KRL. Menurut gw sih, sebenarnya gerbong wanita tidak seseram itu kok, malah gerbong wanita punya beberapa kelebihan daripada gerbong campuran. Diantaranya yaitu:

1. Lebih nyaman dan tidak merasa risih kalau berdesakannya dengan sesama wanita.
 Pada saat jam ramai, rasanya jauh lebih mending dan nyaman untuk berdesakan dengan sesama wanita, aja. Gak perlu takut bersentuhan dengan laki-laki. Apalagi kalo KRLnya lagi padat kayak teri dalam toples.

2. "Aroma" keringat dan bau di gerbong wanita masih lebih mending daripada gerbong campur.
 Nah kalo yang ini, gerbong wanita juga bukan berarti gak bau sih, tapi jauh lebih mending hehehe. Dibuktikan kalo udah sampe final destination alias stasiun Bogor penumpang laki-laki berdatangan ke gerbong wanita paling ujung... beuh baunya yaaa gitulah.

3. Takut dicolek, pernah ada kejadian tidak mengenakkan di gerbong campur.
 Gak cuma sekali, ada bapak-bapak iseng pas gerbong gak penuh sengaja senggal senggolin kakinya ke kaki gw. Spontan langsung aja gw pelototin. Bapak-bapak itu langsung pindah tempat deh. Bagus lah, siapa suruh iseng. Sejak kejadian begini neh gw ga mau naik di gerbong campur.

4. Ngerasa gak enak kalo dapat kursi terus ada bapak-bapak yang tua yang menolak diberikan kursi.
 Kadang suka pengen ngasih kursi eh tapi dia nolak terus juga kan laki-laki lain juga banyak yang pura-pura gatau malahan pura-pura tidur. Ya gitulah pokonya haha.

5. Sebenernya di gerbong campur juga sama aja ada yang egoisnya, kok. 
 Walau gw akui emang lebih cepet dapet korsi di gerbong campur (lol), tapi sepengalaman gw, bukan di gerbong wanita doang yang suka egois ngasih kursi. Pernah dulu di gerbong campur ada bapak-bapak pura-pura tidur pas ada ibu-ibu gendong anak bayi naik. Akhirnya kakak kelas gw (perempuan) ngalah buat ngasih kursi ke ibu-ibu itu.  *sigh*

6. Sering relatif lebih sepi dibanding gerbong lain.
 Sering lho gw dapet kursi disini, yah minimal lega deh gak sedek-sedekan, sedangkan gerbong lain penuh banget. Hehehe

Sekian pendapat gw, kalian gimana?