Senin, 04 Juli 2016

Alasan Pilih di KRL Gerbong Wanita

Walaupun kebanyakan orang berpendapat kalo gerbong wanita itu egois, kejam, sadis, dan sebagainya, tapi gw adalah "langganan" memilih gerbong wanita kalo naik KRL. Yah tapi emang gw relatif jarang sih naik KRL, bukan tiap hari kayak orang-orang kantoran itu. Tapi yha lumayan lha gw kan tinggal di Bogor jadi kalo ada keperluan ke Jakarta atau Depok dsb gw naik KRL. Menurut gw sih, sebenarnya gerbong wanita tidak seseram itu kok, malah gerbong wanita punya beberapa kelebihan daripada gerbong campuran. Diantaranya yaitu:

1. Lebih nyaman dan tidak merasa risih kalau berdesakannya dengan sesama wanita.
 Pada saat jam ramai, rasanya jauh lebih mending dan nyaman untuk berdesakan dengan sesama wanita, aja. Gak perlu takut bersentuhan dengan laki-laki. Apalagi kalo KRLnya lagi padat kayak teri dalam toples.

2. "Aroma" keringat dan bau di gerbong wanita masih lebih mending daripada gerbong campur.
 Nah kalo yang ini, gerbong wanita juga bukan berarti gak bau sih, tapi jauh lebih mending hehehe. Dibuktikan kalo udah sampe final destination alias stasiun Bogor penumpang laki-laki berdatangan ke gerbong wanita paling ujung... beuh baunya yaaa gitulah.

3. Takut dicolek, pernah ada kejadian tidak mengenakkan di gerbong campur.
 Gak cuma sekali, ada bapak-bapak iseng pas gerbong gak penuh sengaja senggal senggolin kakinya ke kaki gw. Spontan langsung aja gw pelototin. Bapak-bapak itu langsung pindah tempat deh. Bagus lah, siapa suruh iseng. Sejak kejadian begini neh gw ga mau naik di gerbong campur.

4. Ngerasa gak enak kalo dapat kursi terus ada bapak-bapak yang tua yang menolak diberikan kursi.
 Kadang suka pengen ngasih kursi eh tapi dia nolak terus juga kan laki-laki lain juga banyak yang pura-pura gatau malahan pura-pura tidur. Ya gitulah pokonya haha.

5. Sebenernya di gerbong campur juga sama aja ada yang egoisnya, kok. 
 Walau gw akui emang lebih cepet dapet korsi di gerbong campur (lol), tapi sepengalaman gw, bukan di gerbong wanita doang yang suka egois ngasih kursi. Pernah dulu di gerbong campur ada bapak-bapak pura-pura tidur pas ada ibu-ibu gendong anak bayi naik. Akhirnya kakak kelas gw (perempuan) ngalah buat ngasih kursi ke ibu-ibu itu.  *sigh*

6. Sering relatif lebih sepi dibanding gerbong lain.
 Sering lho gw dapet kursi disini, yah minimal lega deh gak sedek-sedekan, sedangkan gerbong lain penuh banget. Hehehe

Sekian pendapat gw, kalian gimana?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar