Rabu, 24 Agustus 2016

things will come in the right timing

Bismillah, walau tulisan ini bukan tulisan yang bakal bener-bener gamblang, tapi di tulisan ini gw mau cerita. Sudah 2 bulan lebih waktu yang membuat hidup gw berantakan, terhempas, dan terombang-ambing terlewati. Bukan bermaksud membohongi diri sendiri, tapi setelah kegagalan bertubi-tubi yang gw hadapi, gw sudah move-on, sudah pasrah dengan takdir, sudah menerima kenyataan, dan sudah berusaha mengikhlaskan ( gw bilang berusaha karena gw sendiri belum yakin gw udah ikhlas atau belum.
Oke to the point aja, gw pengen banget lanjutin kuliah jenjang master di luar negeri. Di suatu negara empat musim. Di suatu negara yang bisa mendewasakan gw. Gw udah usaha semaksimal yang gw bisa, dan berdoa ke Tuhan meminta ridhaNya ternyata memang takdir belum sampai ke gw. Pertama ditolak, ouch sakit, perih, pedih. Kedua ditolak, yaampun luka yang belum kering itu kayak disiram air jeruk asam, sakit banget rasanya. Seperti kehilangan genggaman dunia. Seperti terjatuh dari roller coaster. Seperti terhempas dari langit. Gw mengurung diri dan menutup rapat diri gw. Alhamdulillah gw jadi bertemu teman baru dan membuat gw gak merasa sendiri lagi. Dan pelan-pelan mengobati kesedihan gw.
Gw pun dipanggil wawancara lagi untuk beasiswa ketiga, dari pemerintah juga, dan walau gw ngerasa lancar-lancar aja ternyata emang kuotanya dikit banget jadi kebanyakan di grup pun ga lolos. Rasanya setelah penolakan ketiga.... gak sesakit yang kedua, yaudah aja gitu deh. Gw mengucap "Alhamdulillah" ke Allah yang mengatur semesta ini. Gw rasa mungkin ada yang salah dari diri gw. Yang awalnya gw ngerasa kalo gw adalah "produk gagal", gw berusaha memperbaiki diri gw. Gw menyadari kalo hasrat terpendam dalam diri gw ini bukanlah di bidang itu lagi, gw pengen jadi pebisnis. Dan cita-cita itu selalu ada dalam diri gw dari sebelum gw kuliah malah.
Akhirnya gw pun seriusin lagi bisnis dress dan rok yang selama ini gw tekunin. Sekalian promosi deh, cek instagram.com/bytwin.ian yuk sis hahaha. Ya mungkin selama ini gw "maksa" kepengen S2 ke LN, saking maksanya, gw nulis tujuan gw itu jadi dosen, yang diiringi perasaan, "yakin nih yan mau jadi dosen" gitu. Walau gw mah apa atuh, belum jadi apa-apa sekarang, tapi nature semangat gw ada di dunia bisnis. Bismillah. Arah pendidikan lanjut gw kelak juga pengennya ya di dunia bisnis ini. Allahumma yassir walaatuasir.
Alhamdulillah, kalimat ini gw ucapkan terus. Kalau gw gak diberi kegagalan, mungkin gw belum sampai ke titik sadar. Alhamdulillah, kalo gak diberi kegagalan, bisa jadi gw masih mengharap pada angan-angan kosong.
Dan tiba-tiba kesempatan demi kesempatan pun datang lagi, gw berpegang teguh pada pendirian gw, bismillah... gw ingin serius di bisnis ini. Lumayan menyita waktu, dan membuat gw gak bisa males-malesan lagi. Alhamdulillah, walau gw belum sukses, gw akan berusaha yang terbaik.
Dan naluri ingin mengejar S2 pun datang lagi disaat gw rehat dari segala kegiatan scholarship hunting, melihat sebagian teman-teman sudah menghirup udara negara empat musim. Tuhan, jika bukan sekarang, ijinkan aku mendapatkan itu semua disaat yang tepat.

Minggu, 07 Agustus 2016

Makanan Palembang Bukan Cuma Pempek


Sebagai bocah keturunan Palembang (ayah dari Sekayu dan ibu dari Palembang Kota), jadi ya bisa dibilang gw pure-blood Palembang (cie gitu). Walaupun gak pernah tinggal disana dan dari lahir tinggal di Bogor sampe sekarang, gw dari kecil sering sudah sangat familiar dengan makanan, bahasa, maupun karakteristik orang Palembang. 

1.   Pempek
Gak usah banyak penjelasan lagi lah ya, pasti semua orang tau sama pempek. Gw sih kalo makan ini biasanya kalap yah. Dan gak akan bosen-bosen makan pempek. Sebenernya sebagian besar dari masakan Palembang itu adonannya gitu-gitu aja sih sebenernya, ikan tenggiri (kebanyakan sih pake tenggiri ya)/ gabus/ belida, dicampur sagu, air dan garam (atau MSG bagi sebagian orang). Kalo jadi pempek ya direbus, terus digoreng biasa. Kalo jadi tekwan/kemplang/model dll ya adonannya juga gitu sih tapi cara memperlakukannya aja yang beda. Gw lebih prefer makan pempek buatan rumah gw sendiri atau oleh-oleh dari Palembangnya sih, abisnya kalo beli di daerah sini rasanya aneh, rasanya gak kayak tenggiri, dan cukanya gak pedas.
sumber: dok Ani
Dan gw sekarang udah lumayan mahir lho bikin pempek hahaha, palingan agak fail bentuknya pas bikin yang kapal selam. Semakin sering bikin semakin mahir lah ya. Dari mulai pempek lenjer, kapal selem, panggang, adaan (pake bawang bombay), dan yang bentuknya keriting itu (gw gak tau namanya apa for sure) gw sih suka semua. Atau biasanya sih dicampur sama mie rebus dan timun terus disiram cuka (kuah pempek yang disebut cuko sama orang-orang tapi gw lebih suka bilangnya cuka aja), tapi kalo Ayah gw sih lebih suka makan pempek doang katanya, bagi dia kalo dicampur sama mie gitu jadi kurang pempeknya dan kayak kehabisan pempek aja. Cape de -_-

2.      Tekwan
Yang ini juga banyak orang-orang pada tau lah. Disebut Ibu sih butiran-butiran itu sih “pentil” tekwan (kok gw geli ya nulis ini, apa sih wkwk). Ya sejenis basonya orang Palembang lah ya, dengan kuah gurih, berminyak, dan pake daun bawang ditambah jamur juga. Biasanya sih kalo mau pedes ditambah irisan cabe rawit atau malah gw suka makan itu dicampur nasi biar sekalian kenyang buat sarapan/ makan siang/ makan malam.
sumber: Wikipedia
 3.      Kemplang
Kemplang ini juga pada tau lah ya, sepemahaman gw (atau gw salah paham?), kemplang ini singkatan dari “Kerupuk Palembang”. Kemplang ada yang asalnya digoreng dan ada yang dipanggang/ diasap. Biasanya ini dimakan buat peneman makan berat atau sambil dicelupin di kuah rebusan mie instan. 
 
sumber: Wikipedia
4.      Model
Model ini sebenernya sejenis sama tekwan, tapi bentuknya lebih besar dan isinya tahu, biasanya sih setahu gw digoreng dulu terus nanti direbus deh dengan kuah yang sejenis tekwan gitu, bedanya biasanya sih gak pake jamur ya. Model ini lumrah disajikan dengan bihun atau so-un. Sama kayak tekwan, gw suka juga makan ini dicampur nasi biar sekaligus kenyang buat makan berat. Haha
 
sumber: dok Ani

5.   Pistel (Kates)
Pistel ini disebut juga “Pempek Dos”, ya maksudnya pempek jadi-jadian aja gitu. Adonannya kayak cireng, tapi biasanya sih kalo cireng kan banyakan sagu makanya lebih elastis melar-melar, tapi kalo pistel ini banyak pake terigu lebih lembut. Dan biasanya sebagian pistel dipakein teri yang ditumbuk-tumbuk di adonannya, dan isinya dipakein pepaya muda (kates) yang diiris-iris tipis gitu. Namanya wong kito galo, biasanya makan beginian dipakein cuka ya. Apapun malahan kayaknya biar lemak (re: artinya enak) pake cuka deh.
sumber: http://www.justtryandtaste.com/2011/06/pempek-pistel-pempek-isi-tumis-pepaya.html
 6.      Tempoyak
Tempoyak ini bumbu kuah masakan yang berasal dari durian yang difermentasi. Gw suka tempoyak! Biasanya sih pake cabe rawit dan kacang panjang rebus ya kalo Ibu sih bikinnya. Walau gw suka ogah ribet kepedesan kalo pake cabe rawit, jadi gw sering pakein sambal terasi yang ada aja. Tempoyak ini sih seringnya disuguhkan dengan ikan patin, atau udang. Tapi bagi sebagian orang mungkin aja ini tempoyak dicampur ama telor, daging, cumi, tempe, tahu, dsb ya pokonya suka-suka lo ajah.
sumber: http://abcresep.blogspot.co.id/2015/04/sambal-udang-tempoyak.html


7.     Masuba
Kue ini sih biasanya ada pas Lebaran ya. Ini tuh kue basah yang bikinnya berlapis-lapis dan pelan-pelan. Adonannya sih dari telor, gula, dan margarin yang dikocok gitu. Jadinya enak! Ya walau sekali makan jangan kebanyakan ya ntar giung (terlalu manis) jadi eneg lagi wkwk.
sumber: dok Ani

8.      Srikaya
Srikaya ini apa yah, kue basah manis (disuguhin dingin dari kulkas biasanya), gw sebenernya kurang paham gimana masaknya, karena gw lebih suka makannya LOL. Bisa juga pake duren sih ini kayaknya, yah ntah lah gw kurang paham ya. Tapi gw suka! Warnanya ijo dan biasanya ditempatin di mangkok plastik kecil disuguhinnya. Nyam!
sumber: dokumen pribadi
9.      Kue 8 jam
Ini sih kue basah aja ya, nenek gw bilang namanya kue lapan jam, karena biasanya dibikinnya selama 8 jam. Personally gw biasa aja sama kue ini, gak terlalu spesial sih rasanya menurut gw. I prefer masuba or srikaya than this cake.
sumber: http://reseponline.info/resep-kue-8-jam-khas-palembang-yang-manis-nan-legit/
10.  Lempok
Lempok ini sih nama lain dari dodol duren ya. Dulu pas gw bocah gw ogah makan ni lempok, namanya aja aneh. Tapi sebenernya enak kok. Paduan dodol dan duren yang meleleh di mulut (elah lebay wkwk). Nyam!
sumber: http://www.indonesiakaya.com/kanal/foto-detail/lempok-cara-lain-menikmati-durian

11.  Ikan Salai
Ikan salai ini tuh ikan yang diasap jadinya kempes. Biasanya pakai kuahnya makan ini. Jaman dulu pas bocah gw gak suka, tapi sekarang ya mayan suka kok. Kuahnya gurih, mirip pindang versi ada cita rasa smokey (ya kan diasapin maksudnya).
sumber: http://palembang.tribunnews.com/2015/05/21/pindang-salai-baung-khas-sekayu-aroma-dan-rasanya-sadiiis

12.  Pindang
Pindang ini kayaknya banyak orang juga tau sih ya, kalo ibu di rumah lumayan sering masak pindang daging, walau jaman dulu sering juga dia masak pindang patin atau ikan mujair gitu. Enak! Gw suka makan ini, dan kuahnya terasa segar.
sumber: http://lostpacker.com/pindang-patin-meranjat-bu-ucha-palembang/

13.  Rusip
Rusip ini sih jujur gw gak suka sih jadi jarang (apa hampir gak pernah ya) makan ini. Rusip tuh asalnya dari ikan teri yang difermentasi gitu, dipakein bumbu kuning atau apa gitu deh gw ga pula paham biasanya kalo di dapur lagi masak itu gw jadi bersin-bersin dah. 
 
sumber:http://asliresepindonesia.blogspot.co.id/2013/09/resep-ikan-rusip.html

14.  Godo-godo
Godo-godo ini sebenernya nama lain dari gorengan yang dipakein udang kering gitu, bedanya sih dimakannya pake cuka. Gw sih biasa aja sam agodo-godo ini. Gak bener-bener suka atau gak suka, biasanya sih gw makan ini buat cemilan dan lebih demen karena cukanya. Jangan ngaku wong kito galo kalo gak hirup/minum cuka pas sambil makan eaa.
sumber: http://allaboutpalembang.blogspot.co.id/2008/10/aneka-pempek.html

15.  Martabak Tambi
Well gw sebenernya kurang paham ini martabak namanya apa, kata Ibu sih disebut martabak tambi (cmiiw). Pokoknya sih Ibu biasanya di rumah masak martabak yang pake kulit lumpia (kebanyakan sih pake kulit beneran bukan kulit lumpia, cuma Ibu pengennya cepet dan praktis), isinya dari kentang dipotong jadi kotak-kotak dadu kecil, daun bawang, dan  telor, plus bisa juga ditambah daging-daging kecil Gw biasanya sih makannya pake cuka, tapi kata nenek sih biasanya orang makan itu pake sambal kecap ya. Sambal kecap itu, paduan antara irisan bawang dan cabe rawit yang dipakein kecap (kalo gw sih biasanya kadang makan ini buat ikan goreng). Ya pokoknya enak!
sumber: http://allaboutpalembang.blogspot.co.id/2008/10/aneka-pempek.html

16.  Laksan
Well Ibu jarang dan hampir gak pernah masak ini lagi sih sekarang, padahal jaman gw bocah dulu gw sering makan ini lho. Intinya sejenis aja sih laksan ini, adonan sagu-ikan (sama kayak adonan pempek) yang diiris bulet-bulet kecil yang berkuah santan dicampur cabe gitu jadi warnanya merah. Gw suka sih, tapi sayang Ibu jarang malahan hampir gak pernah masak ini lagi.
sumber: Wikipedia

17. Burgo dan Celimpungan
Sebenernya gw baru tau yang namanya burgo dan celimpungan pas gw ke Palembang tahun 2010 sih, karena gw gak familiar sama makanan ini. Burgo ini dulu pas gw makan barengan sama celimpungan dicampur kuang kuning santan gitu. Berdasar pengalaman gw sih burgo ini gak pake ikan ya adonannya, kalo celimpungan ada ikannya. Gw sih biasa aja sama burgo dan celimpungan ini, gak bener-bener suka ataupun gak suka.
Celimpungan. sumber: Wikipedia
Burgo. sumber: http://carabuatresep.blogspot.co.id/2015/08/cara-membuat-burgo-dan-lakso-palembang.html

18.  Malbi
Malbi sebenernya menurut gw sejenis semur daging, bisa daging kambing atau sapi, bedanya sama semur lebih kering kali ya, dan malbi biasanya buat lebaran, walau kadang ya pake rendang aja sih buat di rumah, bukan malbi.
sumber: Wikipedia

19.  Ragit
Ragit ini roti jala Palembang yang dipakaikan kuah kari. Gw jarang makan ini sebenernya, tapi enak kok pokonya, ya tergantung aja yang masaknya siapa, pas atau gak bumbunya. Nyam!
 
sumber: http://resepmemasaktradisional.blogspot.co.id/2015/08/cara-membuat-ragit-khas-palembang.html


20. Model Gendum
Model gendum ini model tapi di kuahnya ada kentang dan daging yang diiris-iris jadi kecil dan sebagai pengganti adonan ikan berlapis tahu yang di model beneran, model gendum ini pake gorengan kayak godo-godo gitu. (sesuai namanya, gendum yang berarti terigu).
 
sumber: https://wisatapalembangblog.wordpress.com/2016/04/16/cara-membuat-model-gendum/



Udah deh segini aja, mungkin akan gw tambah kalo tiba-tiba gw mikir ada yang kurang. Tapi sejauh ini ya segini aja. Ada yang mau nambahin atau ngoreksi pengetahuan gw yang mungkin terbatas ini? Komen aja ya :D