Rabu, 24 Agustus 2016

things will come in the right timing

Bismillah, walau tulisan ini bukan tulisan yang bakal bener-bener gamblang, tapi di tulisan ini gw mau cerita. Sudah 2 bulan lebih waktu yang membuat hidup gw berantakan, terhempas, dan terombang-ambing terlewati. Bukan bermaksud membohongi diri sendiri, tapi setelah kegagalan bertubi-tubi yang gw hadapi, gw sudah move-on, sudah pasrah dengan takdir, sudah menerima kenyataan, dan sudah berusaha mengikhlaskan ( gw bilang berusaha karena gw sendiri belum yakin gw udah ikhlas atau belum.
Oke to the point aja, gw pengen banget lanjutin kuliah jenjang master di luar negeri. Di suatu negara empat musim. Di suatu negara yang bisa mendewasakan gw. Gw udah usaha semaksimal yang gw bisa, dan berdoa ke Tuhan meminta ridhaNya ternyata memang takdir belum sampai ke gw. Pertama ditolak, ouch sakit, perih, pedih. Kedua ditolak, yaampun luka yang belum kering itu kayak disiram air jeruk asam, sakit banget rasanya. Seperti kehilangan genggaman dunia. Seperti terjatuh dari roller coaster. Seperti terhempas dari langit. Gw mengurung diri dan menutup rapat diri gw. Alhamdulillah gw jadi bertemu teman baru dan membuat gw gak merasa sendiri lagi. Dan pelan-pelan mengobati kesedihan gw.
Gw pun dipanggil wawancara lagi untuk beasiswa ketiga, dari pemerintah juga, dan walau gw ngerasa lancar-lancar aja ternyata emang kuotanya dikit banget jadi kebanyakan di grup pun ga lolos. Rasanya setelah penolakan ketiga.... gak sesakit yang kedua, yaudah aja gitu deh. Gw mengucap "Alhamdulillah" ke Allah yang mengatur semesta ini. Gw rasa mungkin ada yang salah dari diri gw. Yang awalnya gw ngerasa kalo gw adalah "produk gagal", gw berusaha memperbaiki diri gw. Gw menyadari kalo hasrat terpendam dalam diri gw ini bukanlah di bidang itu lagi, gw pengen jadi pebisnis. Dan cita-cita itu selalu ada dalam diri gw dari sebelum gw kuliah malah.
Akhirnya gw pun seriusin lagi bisnis dress dan rok yang selama ini gw tekunin. Sekalian promosi deh, cek instagram.com/bytwin.ian yuk sis hahaha. Ya mungkin selama ini gw "maksa" kepengen S2 ke LN, saking maksanya, gw nulis tujuan gw itu jadi dosen, yang diiringi perasaan, "yakin nih yan mau jadi dosen" gitu. Walau gw mah apa atuh, belum jadi apa-apa sekarang, tapi nature semangat gw ada di dunia bisnis. Bismillah. Arah pendidikan lanjut gw kelak juga pengennya ya di dunia bisnis ini. Allahumma yassir walaatuasir.
Alhamdulillah, kalimat ini gw ucapkan terus. Kalau gw gak diberi kegagalan, mungkin gw belum sampai ke titik sadar. Alhamdulillah, kalo gak diberi kegagalan, bisa jadi gw masih mengharap pada angan-angan kosong.
Dan tiba-tiba kesempatan demi kesempatan pun datang lagi, gw berpegang teguh pada pendirian gw, bismillah... gw ingin serius di bisnis ini. Lumayan menyita waktu, dan membuat gw gak bisa males-malesan lagi. Alhamdulillah, walau gw belum sukses, gw akan berusaha yang terbaik.
Dan naluri ingin mengejar S2 pun datang lagi disaat gw rehat dari segala kegiatan scholarship hunting, melihat sebagian teman-teman sudah menghirup udara negara empat musim. Tuhan, jika bukan sekarang, ijinkan aku mendapatkan itu semua disaat yang tepat.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar