Kamis, 08 September 2016

Lelah Jadi Manusia Kembar

Pengen nulis tulisan yang gak terlalu serius sekarang. Seperti yang orang-orang ketahui, gw adalah manusia yang ditakdirkan terlahir kembar identik. Gak terhitung ya berapa kali orang salah manggil sampe takjub denger suara gw sama Ani (kembaran gw) yang bahkan kata mereka sama. Walaupun kalo adik-adik dan orang tua gw sih tau biarpun kadang salah. Bingung sih sebenernya umur udah 22 tahun tapi tetep aja masih suka ditanya-tanya tentang kekembaran gw sama orang di angkutan umum, dimana-mana dll. Padahal kalo gw liat sih muka gw sama dia kan beda, beda banget malahan, jelas cantikan gw. Sebelumnya gw pernah nulis sih tentang rasanya anak kembar juga, nih liat aja. Suka pada nanya gimana rasanya jadi orang kembar, nih gw ceritain deh:

1. Selalu mendapat pertanyaan template.
Kata temen gw yang kembar juga sih, yang nanya baru sekali yang ditanya udah ribuan kali. Bosan, malas, dan lelah aqu. Lagi ngobrol atau baru kenalan bahkan gak kenal tiba-tiba disamber pertanyaan, diantara lain:
"wah beda berapa menit?" 2 menit
"bedanya apa?" ya mana gw tau kan bagi gw sih beda, gatau menurut lu apa
"yang kakak yang mana?" ini yang lahir duluan (nunjuk diri sendiri)
"loh harusnya yang kakak yang lahir kedua dong kan dia yang mendorong si yang pertama duluan, kita sih orang jawa begitu" ye kok lu yang ngotot sih, gw yang kembar bukan lu, di akte kelahiran juga gw anak pertama, lagian gw bukan orang jawa. auk ah emosi
"kalo punya pacar ketuker ga tuh" sorry gw sih gak pacaran, kan kata ustadz haram *ciyegitu
"Namanya siapa?" ian sama ani
"Loh kok bukan ani dan ina?" Lah mana gw tau yang ngasih nama kan orang tua gw, ina mah nama adik sayah

Terus... buat ngehindarin ditanya pertanyaan membosankan dan sebenernya gaada manfaatnya juga, gw pun suka menyiasati dengan trik...

2. Jangan duduk di angkot sebelahan, mending berhadapan aja untuk menghindari orang kepo.
Biasanya sih, kalo di angkot duduk sebelahan, orang di kursi hadapan kita yang sedang bosan di perjalanan akan melihat kemiripan dan mulai mencari lima perbedaan yang ada pada wajah si kembar. Lalu biasanya mereka akan mulai menanyakan lagi pertanyaan-pertanyaan template tersebut.
 
3. Orang sering menganggap udah "mahir" membedakan padahal sih gw suka nyaut aja kalo dipanggil "Ani"
Karena keseringan dan males kalo segala harus "klarifikasi", gw dan Ani suka nyaut aja kalo orang salah manggil nama, ya daripada lama. Tapi kemudian orang-orang tersebut menganggap dirinya benar. Padahal sebenernya kalo gw dipanggil "Ani", males banget kalo gw selalu harus bilang "Ini ian bukan ani" capek ah mending langsung jawab aja Haha.
Pernah nih gw masih inget kejadiannya, pas kelas 2 SMA dulu gw baru pertama berhijab dan kerudung yang gw punya sedikit, beda sama si Ani yang udah pake kerudung sejak lama dan kerudung dia buat sekolah jauh lebih banyak daripada gw. Sewaktu-waktu kerudung gw abis dicuci semua dan gw bingung pake kerudung apa ke sekolah. (Coba aja ya pas jaman gw sma dulu ada kerudung anti tembem kayak sekarang, mungkin foto gw jaman SMA gak sememalukan sekarang. wkwkwk). 
Okay lanjut, pas gw bingung pake kerudung apa akhirnya gw pakai kerudung Ani. Baru jalan di koridor sekolah mau masuk pintu kelas pun orang-orang udah salah nyapa gw jadi "Ani" dan gw langsung bilang "ini Ian bukan Ani" dan semua pun langsung heboh -_-.
Dan gw kzlll zblll kalo gw dijulukin upin-ipin, kembar-kembir or whatever.

4. Dikira satu orang
Pernah nih ya gw main ke kosan Ani pas di Bandung. Gw kira temen-temen kosannya pada tau aja kan kalo dia kembar, taunya ternyata belum pada tau. Keluarlah gw dari kamar si ani buat ke kamar mandi. Lalu ada temannya yang nyapa, "eh Ani, potong rambut ya sekarang", gw pun jawab, "ini bukan Ani, ini kembarannya Ani namanya Ian". Gw mikirnya kan dia udah tau aja, ternyata karena si Ani sifatnya suka bercanda dia pun menyangka kalo Ani emang potong rambut dan gaya-gayaan bilang punya kembaran, dan dia bilang, (namanya Vira) "Oh, ini juga kembarannya Vira, namanya Viro". Sekitar beberapa waktu kemudian, Vira pun hendak meminjam sesuatu ke kamar Ani dan super kaget pas liat ternyata Ani emang kembar. LOL

Pas wisuda, si Ani cerita dia beberapa kali dikasih bunga dan dia sampe ngomong "ini bukan Ian" ke orang-orang katanya. Gw wisuda duluan sih bulan September, sedangkan dia Oktober. Berbekal pengalaman tersebut, saat arak-arakan wisuda di ITB gw menghindari memakai baju kebaya biar orang lain gak salah mengira. Ya awalnya sih pas gw ikut barisan sih fine-fine aja ya kan si Ani juga sebelah gw pake toga jadi apalah gw kan bukan wisudawati. Saat arak-arakan sudah sampai ujung, gw pun lelah dan memutuskan keluar dari barisan. Lalu... tiba-tiba gw dipeluk dan cipika-cipiki. Wkwkwkwk.

Ada lagi cerita sales di Toko orang tua baru aja kemaren bilang "kok saya ga pernah ketemu kembarannya sih selama saya jadi sales di toko ini", gw pun jawab, "yaeyalah emang Bapak nyadar  pas kembaran saya yang jadi kasir, kan Bapak liatnya sama aja kale mukanya".

Terus ada lagi cerita pas gw masih kecil, gw juga lupa berapa umur gw disitu. Ceritany gw sekeluarga lagi makan di KFC, lalu si Ani duluan minta tutup gelas pepsi ke kasir, dapetlah dia. Setelah Ani ke kasir, gw pun ke kasir lagi buat minta tutup juga, eh ternyata gak dikasih karena kata kasirnya "Loh gimana sih kan tadi udah, masa minta lagi", gw jawab "masa sih mbak, belum ah". Gw pun bete dan ngajak Ani ke kasir juga biar kasirnya tau kalo gw kembar. Lalu kasirnya kaget sampe melotot liat ada dua x)).

Apalagi ya? Sebenernya banyak sih, tapi yang gw inget sekarang itu aja, dan gw seneng tertakdirkan jadi anak kembar identik, kayak pemberian dari Tuhan aja sih dari sekian banyak orang yang terlahir di dunia sendiri, gw jadi anak kembar. Yang bikin bosennya cuma pertanyaan template aja. Hahaha

Tidak ada komentar:

Posting Komentar