Sabtu, 01 Oktober 2016

My Business Journey

Mumpung weekend, gw pengen nulis tentang perjalanan gw hingga akhirnya gw begini. Akhir-akhir ini, sejak 1.5-2 bulan terakhir, gw disibukkan dengan berdagang online. Bagi sebagian orang mungkin bertanya-tanya, kok sibuk? Kan kalo jualan online santai-santai aja. Iya, bisa santai.. tapi nanti dagangannya gak keurus, pesenan orang terbengkalai. Awalnya mungkin kayak sepi gitu nunggu orderan, bisa sambil jaga kasir di toko orang tua. Tapi lama kelamaan jadi capek harus banyak yang diurus, bolak balik beli kain, bolak balik ke jne, bolak balik ke konveksi, belum lagi bales-balesin chat.

Mau cerita dari asal mula gw jualan. Jadi, dulu jaman gw kuliah TPB (Tingkat Persiapan Bersama, tingkat satu) sampe sekitar semester 4 lah, gw itu sukaaaaa banget belanja baju. Apalagi gw lagi seneng beli rok. Dan gw emang suka jalan-jalan. Memang dasarnya gw itu BPJS (Budget Pas-pasan Jiwa Sosialita), gw pun senang membeli barang-barang yang diskonan di dept store (alias yang di bak, bukan di gantungan), seneng ubek-ubek pasar sampe nemu toko yang jual barang-barang lucu di antara barang-barang massive production di pasar. Selama gw ubek-ubek pasaran, kok rasanya susah ya nemu produk yang bener-bener kena ke hati dengan harga yang standar/murah? 

Terus tau-tau gw lihat ibu pake mesin jahit buat jelujur kain di rumah, dan mesin jahit ini gampang digunainnya karena tinggal pencet tombol bukan diinjek gitu. Gw pun minta ajarin ibu gimana cara pakai mesin jahit itu, tapi ibu kan sibuk di toko dan kalopun dia di rumah dia kayak ogah-ogahan ngajarin gw. Akhirnya, dengan kepo gw sotoy aja pake mesin jahit itu coba-coba. Dan hasilnyaa.... rusak dan emak gw marah-marah. HAHA keluar uang 150ribu kata ibu buat betulinnya. Yaudah habis itu gw diajarin cara pakai mesin jait yang benar, dan hasil jahitan gw berantakan x)).

Sebelum itu, gw cari-cari kain, tadinya gw ke pasar bogor, tapi setelah itu gw gak puas euy saya kain-kainnya. Yaudah akhirnya ajak ibu ke Cahaya Textile di Pasar Anyar. Gw cuma beli 1m buat percobaan jahit aja, coba gw masih nyimpen ya rok jahitan pertama gw yang (bisa disebut) rapih (untuk ukuran newbie). Lalu gw cari-cari di google bagusnya beli kain itu dimana, dan akhirnya gw beli kain di sebuah toko katun yang cukup terkenal di google. Gw biasanya pilih-pilih lamaa banget bisa 2 jam di toko itu. Dan cuma beli 1m buat beberapa motif kain. Masih cukup dijadiin rok karena abang-abang yang potongnya kan suka kepanjangan. Tadinya gw kepengen semua motif-motif lucu itu buat gw semua ajaa kan lumayan bisa punya banyak rok baruuu dengan harga ekonomis karena gw sendiri yang jahit. Tapi ternyata gw lumayan kalap jadi mahal.

Gw pun akhirnya mencoba jual-jualin roknya. Dengan jahitan sederhana dari gw, dan tadinya gw beli karet cuma meteran lho belum roll-an. Sharing dari gw, kalo ada yang minat jualan tapi mikirin dimana beli yang murah, menurut gw sih ya jalani aja dulu dengan modal bahan baku yang mahal, seiring berjalannya waktu, nanti pasti nemu deh dimana sela-selanya dan bisa membuat produk dengan lebih efisien dan murah kalau sudah lebih banyak produksi dan penjualannya (economics of scale).

Setelah beberapa kali restock gw jahit sendiri, ayah bilang ngapain gw harus jahit-jahit, mending kasih aja kainnya ke Pak Maman (penjait vermak lepis deket rumah) dan gw tinggal kuliah aja nanti gw jualin. Akhirnya gw pun bisa jual lebih banyak. Gw lupa berapa kali persisnya gw buka PO dan jual-jualin rok-rok itu, yang akhirnya juga merambah ke jualan dress lekbong (tanpa lengan). Sampai terakhir sebelum gw ingin fokus skripsian aja, gw buka PO apa aja warna yang orang-orang pengen dan gw tinggal kasih-kasih barangnya ke mereka setelah jadi. Dan gw ambil untung gak besar kok, paling sekitar 45-60% aja dari modal (bahkan sampai sekarang). Banyak brand-brand lokal baru yang kalo ambil untung gw lihat sampe 100-250%. Faktor branding juga kali ya.

Setelah gw berjualan selama kuliah itu, tabungan gw bisa melejit sampe sekitar 10juta isinya (Alhamdulillah). Dan dasaran gw masih berjiwa muda yang mikirnya masih pendek, gw beli gadget karena gw penasaran pengen beli kamera Samsung Mirrorless NX3000 dan saldo gw pun langsung terpangkas setengahnya. Hahaha. Tapi alhamdulillahnya kepake banget sih kamera coklatku itu sampai sekarang :"") buat foto-fotoin produk, karena kamera HP gw walau 8MP tapi terbatas dan gak secanggih kamera (ya kamera gw juga gak canggih-canggih amat sih dibanding kamera-kamera mahal sebenernya mah).

Gw pun susah multitasking dan saat itu yang ada di otak gw, gw ingin fokus skripsi biar cepat lulus dan wisuda, jadi gw tinggalkan lah bisnis itu. Setelah lulus, gw seperti kehilangan arah. Terus terang, terlahir di keluarga ini, gw gak melihat ada figur orang yang sukses di karir, orang tua gw punya usaha sendiri aja untuk makan dan hidup kami. Gw sering bantu-bantu jadi kasir dan mengoperasikan program kasir komputer sudah dari jaman kelas 2 SD (bahkan kelas 1 SD). Aktivitas bisnis bukanlah hal yang benar-benar baru buat gw.

Setelah lulus, gw pun coba jualan lagi, sekitar hampir 4juta lah gw ngemodal. Tapi gagal dan gw rugi, karena gw banyak gaya, dan sangat awam serta kurang pengetahuan gw tentang cara membuat baju yang bagus dan yang baik. Gw pun gak semangat, coba cari-cari kerja, jadi pengangguran ga jelas di rumah, ditolak-tolakin wawancara sampai bulan November tanggal 30 gw lelah cari-cari kerja eh tau-taunya gw ditawarin Kak Nadilla (kakak ini baik banget deh, makasih ya kak, selama perjalanan gw, kayaknya sering banget dibantu sama Kak Nadilla) buat kerja di sebuah lembaga pemerintah penyedia asuransi kesehatan (you know what lah) sebagai karyawan kontrak cuma satu bulan. Ya karena gw adalah orang yang suka tantangan, dan suka sesuatu yang exciting dan membuat otak gw terus berpikir, gw kurang betah dan gak ngerasa cocok dengan tugas administratif. Hehehe.

Setelah itu, batin gw pun terusik, gw kan pengen buat kuliah S2 ke LN pake beasiswa yang lagi happening sejagad Indonesia itu. Gw urus segala dokumen-dokumen dan setelah tes ielts gw mendapatkan LoA Unconditional (surat masuk tanpa syarat) ke MSc Islamic Finance Durham University. Dan takdir ternyata belum mengijinkan gw untuk berangkat (dan karena gw masih fresh graduate lugu yang masih 'hijau' juga, yang jelas banyaaaak hikmah dan pelajaran yang gw ambil dari ini, walau terasa sakit). Gw janji pasti cerita soal penolakan beasiswa 2x yang membuat gw gak bisa apply lagi akan gw ceritakan, tapi bukan sekarang. Belum mood dan gw belum ingin membagi soal itu disini. Even an extroverted person like me need a space for myself, too. 

Penolakan kedua itu membuat gw sangaaaaaaaaaaaat down, merasa itu titik terendah hidup gw, merasa cita-cita gw hancur, merasa gw produk gagal, orang bodoh, dan orang terbuang. Gw mulai pelan-pelan coba-coba cari kerja tapi gw gak semangat, dan bahkan untuk tes kerja yang sebenarnya mudah buat gw, gw gak lolos. Akhirnya gw lelah, dan gw putuskan... untuk meneruskan yang sebelumnya belum serius gw perjuangkan. Gw gak bener-bener bisa bilang kalo ini "passion", tapi semangat terdalam gw saat gw beraktivitas, dan ngobrol, dan semua-muanya itu di bisnis dan wirausaha. Gw hanyalah remah gorengan di antara wirausahawan hebat, tapi gw yakin kalau gw bisa mengarungi ini semua. 

Gw menjalani @bytwin.ian dengan pelan-pelan dan single fighter, sendirian, tanpa partner. Yang awalnya nama olshopnya super culun karena gak kreatif ngasih nama, akhirnya gw ganti sampai ke @bytwin.ian. Teringat salah satu teman bilang "gak mau nikah? bisnis bareng suami kan seru". Hmmm, bisnis gak harus nunggu apapun kalau mau mulai, jalani aja dari sekarang kalau memang niat, bukan nunggu-nunggu terus. Atau ada aja orang yang nanya, "gak mau kerja aja, lowongan x lagi buka nih". Bukannya gak mau kerja sih, tapi gw udah lelah dengan penolakan kerja. Hahaha. Dan bisnis ini susaaaaaah banget buat disambi. Bahkan bisa dibilang hampir gak mungkin. Kecuali sebagai dropshipper, jadi tim marketing aja. Selain itu, gw emang gak betah dengan jam kerja nine to five dan gw orang yang cepat bosan untuk urusan kerjaan. Kalo ada yang tanya, enakan bisnis atau kerja aja? Ya bagi gw yang karakternya begini, ya jelas enakan bisnis. Tapi bagi orang lain? Gw gak tau.

Bisnis ini membuat gw harus menjadi wanita tangguh, dari mulai awalnya angkut-angkut barang sendiri dari Tanah Abang ke stasiunnya, sampai pakai porter, dibantu saudara kembar gw, Ani, atau dia jadi model buat baju jualan gw *LOL*, terus harus bawa 70pcs baju di karung pake motor, nyetir sendiri ke Tanah Abang, hujan-hujanan di motor setelah beli kain. Alhamdulillah, selama ini sepertinya Allah mudahkan, walau gak benar-benar mulus jalan gw. Gw masih terus belajar dari kesalahan, dari komplain pembeli, dan dari apa yang gw rasa kurang ketika pakai produk gw sendiri. Dan dari itu semua gw belajar, ternyata memang harga bersaing yang orang cari, tetapi kualitas lah yang membuat konsumen menjadi loyal dan senang terhadap barang kita. Hidup gw sekarang terasa sangat "susah" dan merasa "miskin", setiap ada uang lebih, gw kepikiran harus bayar jahitan, harus bayar beli kain nanti, dll.

Gw juga jadi dipertemukan dengan orang-orang yang mau berbagi dan membuat pengetahuan gw tentang bisnis pakaian makin bertambah. Rasanya gw bersyukur, memang ini bukanlah hal yang awalnya gw inginkan, tapi gw merasa senang bisa menyelami aktivitas ini. Dapat pengetahuan baru dari mulai dari kurir, supplier kain, konveksi, kakak kelas, orang tua, penjahit, pembeli yang bersemangat, serta dropshipper gw yang membuat gw lebih terpacu untuk melawan rasa malas dan terkadang jenuh. Walau sementara ini sering terlintas dan mengganjal pikiran, apa yang akan gw lakukan kalo bisnis gw ini semakin besar dan gw ingin meneruskan cita-cita untuk S2 ke LN? Bismillah, jalani aja dulu, Tuhan yang akan jawab.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar