Selasa, 16 Mei 2017

Mengurus Visa UK (dengan profesi seller online)

Setelah sempet cari-cari temen dan drama tiket promo harganya naik semua tiba-tiba gw pun akhirnya visa gw ke Inggris akhirnya cair juga. Alhamdulillah. Dulu rasanya cuma mimpi kalo mau ke Eropa, pas rejekinya udah ada nyari temennya bingung sama siapa :(. Pas tanya temen malah dibilang "bareng suami ajaa". Yealaaah lamaan gw cari suaminya dari pada jadi ke Londonnya wkwkwkwk. Untung ada Lady yang mau juga kesana. Yeayyyy!!!

Oke langsung aja, bagi orang yang riwayat perjalanan ke LN cuma baru ke Malaysia dan Singapura masing-masing dua kali buat acara kampus, visa merupakan hal yang sangat-sangat baru buat gw. Gw tadinya udah pede aja mikir kalo prosesnya paling juga cepet cuma tinggal dateng ke kedutaan dan jadi, ternyataaa setelah nanya-nanya ke sepupu gw yang kerja di travel, aaaaaaaaa ribet banget ya.

Dokumen yang gw siapkan pun sebenernya mirip-mirip aja dengan orang yang umumnya urus visa ke UK. Berikut dokumen yang gw siapkan:
  1. Form Visa
    dari aplikasi onlinenya dan sudah ditandatangan.
  2. Paspor
    (buat ditempelin visanya)
  3. Foto dengan background putih 35mmx45mm
    (dan sebenernya mereka ga butuh ini karena yang dipakai adalah foto pada saat biometric session disana, foto gw dibalikin barengan paspornya).
  4. Bukti pekerjaan,
    Nah untuk bagian ini, umumnya orang-orang kan minta keterangan karyawan ke perusahaan tempat mereka kerja, karena gw adalah seorang pedagang online, ini agak menegangkan buat gw karena takut dianggap gak jelas karena kan gw belum ada SIUP.
    Akhirnya gw buat surat pernyataan kalo gw adalah owner dari Bytwin by Ian dengan menyertakan screenshot instagram bytwin.ian beserta foto bukti gudang dan tempat kerja gw. Isinya juga menyatakan kalo gw pasti akan balik dan meneruskan pekerjaan gw disini dan gak akan cari-cari kerja disana dan juga gak ada niat menetap disana. Kalo bisa pake nominal gaji juga tapi gw kemarin ga nyertain karena mikirnya udah ada di form visanya.
  5. Itinerary
    (gak wajib, tapi waktu itu Lady bikin itinerary yang sederhana aja tentang rangkaian perjalanan kita disana)
  6. E-ticket beserta invoicenya.
    karena gw udah bayar jadi gw sertakan aja yang udah bayar pake Vietnam Airlines.
  7. Tanda bukti reservasi kamar di airbnb. (kebetulan gw main bayar aja padahal refundnya cuma 50% seandainya visa gw ditolak hahaha, jangan ditiru, karena kalo visa ditolak bisa bangkrut berkelanjutan). Lebih baik pilih yang bisa refund 100% aja 😚.
  8. Surat Referensi Bank dan rekening koran/fotokopi buku tabungan
    Nah kalo yang ini, gw sebenernya nabung selalu di Permata Bank yang syariah tapi namanya masih (nama ibu) qq (nama gw). Ini membuat surat referensi dari permata untuk visa yang dikasih bikin seakan itu rekening orang tua buat mensponsori gw berangkat. Padahal itu sebenarnya 100% milik gw. Hmmm. Ya salah gw juga sih masih aja nabung di rekeninh itu wkwkwkwk. Dari jaman SMA 2009 masih aja itu rekeningnya. Biaya yang dikeluarkan 50rb, langsung jadi 15 menit karena kepala cabang sedang ada. Sekaligus print rekening koran 3 bulan terakhir, karena dikit transaksi disitu jadi biayanya cuma 5rb (2.500 per lembar).
    Karena gw gak yakin dengan isi suratnya seakan menyatakan seluruhnya ditanggung Ibu, gw akhirnya bikin surat referensi dari Bank Mandiri juga yang memang pemiliknya atas nama gw. Dan gw minta cetak buku gak dari 3 bulan ke belakang kok karena gw menghemat itu pasti kalo ngeprint bakal berapa lembar karena rekening online shop -_-. Biaya buat surat di Mandiri adalah 50rb dan nunggu sehari.
    sempat mau bikin di BNI juga yang atas nama gw tapi gak jadi karena kata CSnya 250rb -_____-. Gw gajadi bikin karena kalo ditotal udah cukup meyakinkan pihak visa UK insyaAllah, hehehe.
    Sebenernya gaada nominal yang disyaratkan harus berapa oleh lembaga pengurusan visanya, tapi kalo mengurus melalui agen/travel mereka menyarankan 50juta, gak harus di 1 rekening, ditotal dari beberapa rekening juga bisa.
  9. Keterangan Sponsor dari Orang Tua
    Ya karena ceritanya ibu adalah sponsor parsial dari keberangkatan gw, jadilah gw membuat surat sponsor. Oh iya, gw juga menyertakan fotokopi NPWP ibu dan gw, beserta SIUP Toko Karima milik orang tua, biar lebih meyakinkan sumber pemasukannya hehe. Isinya kurang lebih menjelaskan kalau gw pasti balik dan gaada tujuan untuk menetap dan cari kerja disana.
  10. Fotokopi KK dan Akte Kelahiran (beserta translatednya)
    Gw minta contact tempat buat translate dan gw dapat dari kembaran gw yang pernah urus buat ke korea. Satu lembarnya 100rb, Diemail alhamdulillah sehari jadi. Dan yang dikumpulin ke VFSnya yang fotokopi aja kok. Lumayan kan dokumen translated cap basahnya buat kita lagi.
  11. Surat Nama Paspor Beda
    Karena nama asli gw hanya 1 kata dan di paspor yang tadinya mikir buat umroh biar ga repot jadi 3 kata (dan yang ada malah repot bgt), jadi gw bikin surat keterangan aja.
Setelah dokumen gw kumpulin satu per satu akhirnya buat appointment dan bayar pake kartu debit yang bisa dipakai untuk bayar verified by visa online. Karena gw belum urus kartu debit buat verified by visa mandiri, gw pun pake kartu debit permata.

Jangan lupa untuk semua dokumen agar sesuai dengan kemauan mereka, dicetak di kertas A4 semua ya. Waktu itu gw fotokopi SIUP toko orang tua ga bisa jadi A4 di fotokopian abang2, akhirnya fotokopi ulang biar di A4 pas di VFSnya.

Oh iya, visa Inggris ini ga ditangani oleh Kedubes Inggris di Indonesia pengurusannya, tapi diurus di VFS Global di Kuningan City dan nantinya dokumen kita diurus di British Embassy Filipina.

Karena waktu yang serba mepet dengan tiket, dan antrian membuat visa panjang, akhirnya kita bayar jalur prioritas biar hasil visa bisa jadi maksimal 5 hari kerja aja. Cuma percepatan proses ya, ga menjamin pasti jadi kalo bayar prioritas pun. Tapi kalo dokumen kita lengkap dan cukup membuktikan kalo kita ga akam cari kerja dan ada niat menetap disana, insyaAllah pasti lolos.

Walaupun gw juga selama waktu menunggu visa ga sabaran dan lebay mikirinnya. Sampe ga bisa tidur cyin nungguin sms dan emailnya 😂😂😂. Apalagi gw bikin di hari jumat dan seninnya tanggal merah.

Akhirnya jadi dalam waktu 4 hari kerja (dan gw kepo ternyata tanggal merah di Indonesia itu masih hari kerja di Manila nya). Antrian ambilnya pun panjang karena banyak yang visanya belum kelar-kelar padahal udah mepet berangkat. Alhamdulillah berarti keputusan yang amat tepat gw pake prioritas.

Sekitar 1.5jam gw nunggu setelah ngambil nomor antrian akhirnyaa paspor gw udah bisa diambil dan LOLOS!!! Yuhuuu.


London I'm coming!!!