Senin, 05 Juni 2017

Ditilang

Ceritanya di bulan Ramadhan, gw lagi gak puasa karena siklus bulanan dan kebetulan walaupun gw udah ngebom stok buat stok jualan online Ramadhan tapi tetep aja ada yang kurang dan kehabisan kain, akhirnya gw jalan ke tanah abang. Kebetulan tanggal merah jadi gw sempatkan kesana. Awalnya gw malas repot mikirnya mending naik KRL aja, tapi gw beli banyak dan harus ke Mayestik juga. Nyetir ke Tanah Abang itu sungguh penguji kesabaran dan kelihaian mengemudi, sampe ke Tanah Abang lewat tol Bogor cuma sekitar 1jam, dan buat masuk ke parkiran dan melewati kemacetan sekitar 1.5jam -_-. Sungguh kefanaan hidup.

Setelah selesai gw beres dari tanah abang sekitar jam 15.30an dan bisa keluar dari parkiran jam 17.30an. Abis itu gw ke Mayestik nyampe pas jam buka puasa dan disana gw udah tau mau beli apa dan udah tinggal tunjuk, bayar, dan angkut. Di Mayestik gw sempet berperasaan gak enak tapi mungkin hanya sekedar karena gw lagi dapet atau emang bakal ada yang aneh-aneh. Lalu gw yang tidak ternavigasi dengan baik ini nyalain google maps untuk pulang ke Bogor dan sempet nyasar tapi reroute (dan Alhamdulillahnya lagi gak macet), gw pun lewat jalur Senayan City.

Awalnya gw kira gw bakal lewat ke jalur tempat gw biasanya nyasar wkwk, tapi ternyata beda dan akhirnya gw lurus ngikutin jalur google maps. Gw dengan taat pun menunggu lampu merah, setelah lama nunggu ternyata gw salah, itu lampu merah khusus belok kanan dan seharusnya gw lurus. Gw yang pengen cepet aja pun malah membelokkan setir ke kiri biar lurus aja, dan.... terjadilah pak pol*si nyetoppin mobil gw omg. Seketika muka gw pun pucat pasi dan bete. Orang pelit kayak gw harus banget bayar denda dan urus-urus repot. Malas banget -_-

Bapak itu pun bilang kalo gw melanggar rambu-rambu dan marka jalan blablabla. Gw dulu pernah baca broadcast tentang pertilangan harusnya pilih slip biru bukan merah tapi karena gw panik gw gak mengerti apa-apa. Dan gw pun ketakutan. Gw pun diminta menunjukkan SIM A, gw meraih dompet dan gw makin panik, karena gw sadar SIM dan kartu-kartu penting gw baru aja gw keluarin dari dompet semuanya karena gw baru aja jalan-jalan ke UK. Bapaknya pun makin menekan gw karena gw gak ada sim. Malah dia sempet nuduh kalo gw gak punya sim -_-. Enak aja, gw kan punya sim a dan c sejak lulus sma walaupun nembak wkwk. Dia bilang "Mbak juga gak punya sim kan", gw pun bilang "punya pak saya", terus dia bilang, "Lho terus kenapa gak dibawa". Dalam hati gw.. kalo gw bilang gw baru pulang jalan2 dari UK nanti dia makin menekan gw biar bayar gede, yaudah gw bilang aja gw abis jalan-jalan ke luar negeri jadi gw keluarin semua isi dokumen di dompet gw (dan emang kayak gitu kenyataannya).

Akhirnya dia pun ngambil STNK dan dia juga nambah2 nakut-nakutin gw kalo gw juga ngelanggar lalu lintas dengan bawa barang banyak dalam mobil (ya gw tau itu emang salah). Gw yang lugu dan polos ini sempet mikir kalo Bapak itu cuma ingin "menegakkan kebenaran" dan gak minta tip. Gw sangat tidak familiar atas kegiatan risywah (suap) di jalanan hahaha. Dia bilang tuntutan gw itu 1,25juta karena gw melanggar 2 pasal lalu lintas -_-. Gw pun mikir malas banget gw tanda tangan dan bayar denda langsung transfer segitu banyak.

Bapak tersebut pun akhirnya membuka topik baru dan menawarkan gw untuk bayar salah satu pasal aja ke dia langsung, yaitu 500rb atau 750rb biar dia "bantu" gw lolos (yakale gw "dermawan" pilih 750, 500 aja gw ogah). Karena gw panik gw pun bilang kalo gw cuma ada 200rb. Bapak tersebut pun maksa kalo dia gamau kalo cuma segitu, karena siapa yang nombokkin duitnya katanya. (emang bapak nombokkin siapa deh pak -_-). Dia malah sempet bilang buat transfer ke dia aja langsung. Ani pun mengeluarkan sisa 50rb di dompetnya dan akhirnya ngasih bapak itu 250rb sebagai "uang damai".

Ani pun nelpon nyokap gw dan ujungnya yang angkat bokap gw. Dia dengan selow dan santai cuma bilang "oh yaudah bayar aja, daripada repot". Despite sometimes I hate my rockhead and furious dad, in the situation like that he is always calm and wouldn't make me feel worse. Dibanding nyokap gw yang kalo diceritain malah bakal bilang "kemahalan amat 250ribu blablabla" dan malah fokus kenapa gw gak bawa sim -_- wkwk. Dan setelah kejadian itu gw menuju tol pulang gw hampir nabrak pembatas jalan busway karena ga konsen tapi gw malah ga tegang karena itu. Dodol juga gw.

Ternyata benar kata orang, "imajinasi seseorang itu terbatas terhadap sesuatu yang belum pernah mereka alami", dan itu baru saja terjadi pada diri gw beberapa hari lalu... 

Tidak ada komentar:

Posting Komentar